28 October 2007

Gerebeg Maulud

Gerebeg maulud adalah sebuah akulturasi dari sebuah ritual agama dengan ritual budaya. Kenapa saya sebut demikian, karena pada dasarnya gerebeg maulud itu dilaksanakan untuk memperingati maulud Nabi Muhammad SAW. Namun pada pelaksanaan melibatkan berbagai macam pernak-pernik budaya, seperti melibatkan pembakaran kemenyan, melibatkan berbagai macam prosesi dan sesaji.

Ditengah-tengah jaman modern seperti ini, ternyata masih saja ada orang-orang yang percaya dengan berkah dalem(berkah dari raja). Ya, berkah yang didapat dari barang-barang yang udah mambu keraton, istilah jawanya. Keraton masih saja dianggap sebagai sebuah institusi yang bertuah, yang mampu menghadirkan segala keberuntungan dan juga tolak bala. Saya masih tidak habis pikir dengan ribuan orang yang rela berdesakan ditengah terik matahari demi merebutkan barang2 sepele yang sebenarnya bisa kita dapatkan semua di pasar-pasar terdekat. Tapi ya itulah keunikan orang jawa, masih mempertahan kan budaya ditengah serbuan arus modernisasi, dan saya bangga juga menjadi bagian dari masyarakat seperti ini, meski kadang saya masih mengedepankan rasionalitas saya untuk hal-hal yang tidak masuk akal semacam berebut berkah dalem semacam itu.

Foto-foto berikut ini adalah hasil hunting saya terakhir sebelum kamera saya rusak pada acara gerebeg maulud di Keraton Solo, sebagian udah ada yang saya upload. Udah lama banget memang acaranya, dan udah lama juga foto-foto ini manjing di laptop saya, jadi bosen sendiri liat foto-foto saya itu, jadi ya saya upload disini aja biar saya ada temen bosennya, hahaha…selamat menikmati dan selamat bosen….


Senyum jeng, kita dipoto sama masnya lho...



Rapatkan barisan kisanak..!!!


Cool...


Woi, yang itu udah saya incer dari tadi...!!!


Untung masih kebagian kerangkanya, lumayan....

17 comments:

anggarov said...

saya pribadi sebenarnya tertarik dan penasaran dengan budaya yang satu ini "grebek" (bukan grebek polisi lho..)
soale neng yogya yho ono to njoell

tapi sampai saat ini pun belum sempat terlaksana..

saya hanya penasaran dengan apa yang orang orang tersebut yakini, yaitu berkah, ntah itu dari Apem, nasinya, sayurnya dll.. trus apa pengaruhnya terhadap kehidupan mereka?
apakah benar benar terkabul?
apa sesuai dengan yang mereka inginkan?

saya sangat terpukau melihat raut wajah mereka saat Ngalap Berkah dari gunungan yang mereka perebutkan! seolah mereka berebut mendekat terhadap tuhan mereka.
apakah mereka juga begitu terhadap tuhan mereka..????

mungkin saya hanya punya sebuah ungkapan yang menarik buat itu semua..

brambang sak sen limo...
berjuang labuh agomo...
pule awoh uwi...
dosane ginowo mati...
kluwih lawuhe babat...
luwih becik do bertobat...

Anonymous said...

selalu salut dengan tulisan-tulisannya , tapi kali ini , jepretan potonya bagus banget sehingga menghasikan postingan yang tidak hanya enak untuk di lihat tapi juga di baca, tetap semangat

harapandiri.blogspot.com

Ellyasa said...

Postingan njenengan itu mengingatkan saya semassa di Yogya, saya suka nontong grebegan...

heRRu said...

fotone apik lho Mas, apalagi saya membayangkan sampeyan mengambilnya di antara lautan manusia.

Augusto said...

gak nyangka..wong ndeso punya keahlian ganda sebagai tukang foto dan penulis berbakat...salut kang!!! tapi ada hal yang menggelitik memang,
jaman dah pake laptop kok masih bakar2an menyan.. mending bakar2an ban yo maz... kebulnya akeh!!! jangan
pernah berhenti menulis...karyamu akan dikenang putu lan bojomu.. bravo!!

sueb said...

wuah... aku pernah tuh ikut panas-panasan, desek-desekan, buat potoin begituan. cape bo....

ichaAwe said...

di mesir sini... acara itu masuk tipi... sempet juga waktu itu mertuaku nanya...tuh orang2 ngapain segh???
yah yg pasti sih orang Mesir sini gak bakal mo terima kalo itu adalah pringatan Maulid Nabi...abis dah melenceng bgt

Vie said...

Bersyukur karena kita masih begitu kental dengan adat istiadat seperti ini. Jangan sampe pupus ditengah ke moderenan jaman sekarang.
Kalo masalah berebut berkah, itukan hanya "bunga-bunga"nya buat menarik kunjungan khalayak rame.
Photo diurutan kedua, bagus sekali dengan komposisi yg sederhana.

Joell ada flickr gak?
Hasil karyanya di flickr-in aja.

LifeByYourHand said...

Islam masuk ke indonesia lewat seni dan budaya yg sdh mengakar ( tradisi ) jd jgn heran kalo ritual keagamaan di campur aduk ma tradisi...

geLLy said...

rame yo joeLL acara maulad'e...
nek ponorogo...kirap,aku mesthi ikut....


ikuTT opo ikut nonton sambil nonton penonton heheeee....

lumayan joeLL ketemu karo konco2ne...

eHH pic2'e apik tenan ndeKKk...
iku ibuk2 karo mas'e....
tulisanmu nek ngisor yo nyenengn'e....

gawe aku nguyu2...


thanks joell

peyek said...

kalo berbau budaya jawa..tetep menarik, hehehe

Deny a.k.a Como said...

wah, sebenarnya local culture kita itu banyaak banget. tapi sayang, makin hari makin terkikis dengan ekspansi kultur impor. nih, dekat-dekat ini mau ada halloween. misalnya ada pesta halloween di Indonesia, pasti sangatlah menakutkan, lha wong orang2 yang datang ke acara pesta itu harus berkostum hantu lokal.ha.ha.eh, kok mlenceng jauh ya? hmm, kraton solo dan jogja itu emang satu2nya kerajaan yang masih bertahan sampe sekarang, saya kagum sama orang2 yang masih loyal terhadap atribut2 yang ada di dua kraton itu, salah satunya grebeg mulud itu.
lets keep our heritage!keep on rolling

Ely Meyer said...

poto2ne apik Joell, dadi kangen mlaku2 nang keraton ^_^, aku yo bangga dadi wong njowo :)

Niken said...

Wow, budaya Jawa emang seru banget. campurannya dari Hindu juga...! Budaya masyarakat kita memang berwarna-warni dan kaya! katanya, itu satu bukti bahwa ajaran agama Islam dicampur-campur ajaran yang lain. Tapi sebenernya itu juga satu bukt bahwa dulunya, agama Islam masuk ke nusantara ini dengan lemah lembut. kalau nggak lembut dan tanpa akulturasi, kayaknya sulit deh agama Islam diterima masyarakat nusantara....

Anonymous said...

nama na juga tradisi njoel...jgn di campuradukkan dgn reality donk...dibela"in kamera u rusak y...??? Tp thx y, picts u ngebantu q bgt ne. Akan q bw tradisi Jogya ke negara orang...Hidup Jogja n hidup jg tradisi Jawa hihihi

mengembalikan jati diri bangsa said...

pantes aja bosen liat foto nya orang tua semua sih, coba ada cewe cakep pasti gak bosen deh mas. hehe..

herizal alwi said...

Lovely word
I like it
:)

 
;