24 February 2009 51 comments

Akhirnya Launching Juga


Setelah tertunda-tunda beberapa waktu, akhirnya Komunitas Blogger Bengawan launching juga. Tepat pada hari Sabtu, 21 Februari 2009 bertempat di Loji Gandrung Solo, Komunitas Blogger Bengawan mengukuhkan keberadaannya di jagat Blogosphere Indonesia.

Sungguh sangat istimewa acara malam itu, beliau Walikota Solo Bapak Jokowi sendiri berkenan untuk mengawal acara dari awal hingga pungkasan. Kemeriahan acara juga ditopang oleh antusiasme saudara-saudara dari komunitas blogger dari beberapa kota yang tumplek blek di Loji Gandrung Solo, terbilang blogger Warok dari Ponorogo, TPC dari Surabaya, Cah Andong dari Jogja, Malhikdua dari Purwokerto, Loenpia dari Semarang, Nggresik dari Gresik serta perwakilan dari Blogger Malang sekaligus blogger Mojokerto (MQ Hidayat).

Tidak ketinggalan juga Bapak Blogger Indonesia Enda Nasution serta blogger-blogger indipenden seperti Pakdhe Wicak “ndoro Kakung”, Pakdhe Antyo Rentjoko “Paman Tyo” , Om Iman Brotoseno, Mas Totok juragan benwit Gunung Kelir, dan Pakdhe Suryaden berbagi keceriaan dan kebahagiaan bersama komunitas Blogger Bengawan dalam acara Launching pada malam itu. Luar biasa adalah kata yang tepat untuk mereka yang telah meluangkan waktu untuk menghadiri Launching Komunitas Bengawan. Rombongan dari DAGDIGDUG diwakili sendiri oleh Pakdhe Didi Nugrahadi dan Mas Hepi, yang keduanya juga punya sejarah di kota Solo ini.

Terimakasih yang tidak terkira buat person-person yang telah mendukung acara Launching blogger Bengawan ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Kekurangan di sana dan sini dalam pelaksanaan acara memang sangat disadari, untuk itu sekalian mohon dimaafkan apabila ada hal-hal yang tidak berkenan di hati para tamu sekalian.

Silahkan untuk menyimak reportase yang lebih lengkap beserta foto2nya disini, disini, disini, disini, disini, disini, disini, disini, disini, disini, disini, dan disini (kalo ada yang terlewat silahkan tinggalkan pesan nanti saya masukkan).


* Diunggah pada Selasa(24/02) dari ndalem Panjoelldiningratan
17 February 2009 72 comments

Jangan Takut kelaparan di Solo


Solo sebagai surga wisata kuliner, semua orang juga sudah paham. Gudeg ceker, Sego Liwet, Bestik Harjo, Tengkleng Klewer, Soto Triwindu, Timlo Sastro, Serabi Notosuman adalah sederet ujung tombak wisata kuliner di Solo, yang sekarang semua bisa sampeyan jumpai di satu tempat pusat jajanan anyar bertajuk GALABO. Belum lagi dengan hik-hik (wedangan) yang bertebaran, yang masing-masing beradu ciri khas rasa tehnya masing-masing. Sekedar informasi aja kalo wedangan di Solo itu bakal rame banyak pengunjungnya asal tehnya enak, soal makanan sih nomer dua.

Saya sebenernya nggunem soal ini ada maksud terselubung. Saya cuma pengen nanti tamu-tamu yang bakal sowan ke Solo dalam rangka launching komunitas blogger Bengawan tidak khawatir dengan keamanan perut masing-masing. Intinya yo jangan takut kelaparan waelah pas di Solo. Selain itu harganya juga sangat bisa berkompromi dan dari siang sampe malem tetep aja banyak pilihannya. Sebagai contoh aja, ketika perut berontak minta diisi jam 1 malem, dengan uang 5 ribu rupiah saja saya sudah bisa makan kenyang dengan menu gudeg plus telor seperti foto ilustrasi diatas. Mau yang lebih ekstrim lagi, jam 3 dini hari saya masih bisa menikmati lezatnya sego liwet dengan lauk telor dan suwiran daging ayam plus teh anget dengan modal 7 ribu rupiah aja. Itu hanya sebagian kecil contoh saja makanan pengganjal perut yang menurut saya eksotis dan layak digunemkan di sini. Kalo yang laen semacem restoran padang, coffeshop yang buka 24 jam sih dimana-mana juga ada, ya to??

Jadi sekali lagi, buat blogger-blogger yang udah berniat untuk ikut berbagi keceriaan dan kebahagiaan dalam launching komunitas blogger Solo Bengawan nanti, jangan takut kelaparan, dan gak perlu takut bakal keluar duit banyak untuk urusan perut di Solo. Buat blogger-blogger yang kebetulan tidak bisa ikut berbagi kebahagiaan, mohon doanya aja semog Komunitas Blogger Bengawan ini mampu berbuat banyak bagi kota Solo dan sekitarnya, serta mampu berbicara lebih dalam jagat blogosphere Indonesia.
16 February 2009 29 comments

Bosan?? karepmu....

Blom ada hal yang menarik buat digunemkan disini bareng kawan-kawan blogger handal semua. Daripada saya nggunem waton nggunem mending meneng wae sekalian, ya to...

Jadi selamat menikmati kebosanan aja tiap buka halaman blog ini, dan ternyata blom ada guneman yang baru, Hahahahaha....

NgePlurk sik ah... (lmao)

* daripada garing gak ada gambarnya itu saya pasang logo blogger Bengawan yang baru.
12 February 2009 42 comments

PLURK


“Apa-apaan lagi ini???”, begitu pikir saya ketika orang-orang disekitar saya rame-rame ngomongin soal PLURK. Blom lagi istilah-istilah macam karma, tret, banana dance, mulai sering menyapa telinga saya. Sampe disitu saya masih males banget buat nyemplung ikut-ikutan nge-plurk. Hingga pada suatu malam, saya ditunjukkan sebuah tret PLURK milik kawan saya, ternyata isi tret itu kalimat berbalas dari temen2 blogger yang ngrasani saya belum juga bikin akun di PLURK, dibilang katroklah, gapteklah... ah dasar curut kabeh...

Akhirnya seperti yang sudah bisa sampeyan semua tebak, saya terprovokasi mbikin akun di PLURK, dan sialnya saya ikutan plurk dari hasil invite kawan saya itu. Buat sampeyan semua yang ngePLURK pasti sudah paham apa yang akan terjadi kalo kita berhasil mengundang kawan buat ikutan ngeplurk. PLURK adalah sebuah jurnal, bisa juga disebut mikro blogging. Kita bisa berinteraksi langsung dengan pengguna plurk laen yang sedang online dalam waktu yang sama. Keaktifan plurker (istilah bagi pengguna plurk) adalah salah satu penentu naik turunnya karma kita. Karma adalah poin yang kita peroleh untuk menebus emoticon2 lucu dalam plurk. Poin tertinggi dalam karma adalah 100, nah kalo mencapai poin segitu berarti kita sudah dalam kategori nirvana. Kini karma saya sudah 66.46 terhitung sejak pertengahan Januari lalu saya mulai ngeplurk.

“Trus apa asiknya kalo cuma berbalas kalimat, di YM juga bisa..”, kalo sampeyan mikir seperti itu, persis kaya saya dulu. Semua bisa terjawab kalo sampeyan semua sudah memiliki akun di PLURK. Bagi sampeyan yang belom punya akun dan pengen nyoba ngerasain ngePLURK, silakan daptar disini (pasti saya bakal dipisuhi banyak orang habis ini, hahahaha). Tapi sekali lagi saya nggak tanggungjawab lho kalo sampeyan jadi ketagihan ngeplurk.

Jadi, sudahkah sampeyan ngePLURK hari ini??
10 February 2009 37 comments

½ L + 7

Berawal dari perjalanan menuju kampung halaman pada hari Sabtu(07/02) kemaren, bangku yang kosong di kereta Pramex tinggal menyisakan satu tempat disamping seorang lelaki paruh baya, segera saja saya hampiri bangku kosong itu dan menempatinya. Satu stasiun terlewati dan obrolan itupun dimulai. Seperti biasa obrolan pembuka yang wajib bagi sesama penumpang kereta yaitu turun di stasiun mana dan bla bla bla... setelah beberapa kalimat tanya saling terlontar akhirnya saya mendapat satu nama dari orang tersebut, beliau mengaku bernama Totok (saya gak peduli itu nama bener atau cuma ngibul). Saya taksir umur lelaki yang berperawakan kurus dan berjenggot serta berkacamata itu sekitar kepala 4 lah.

Obrolan pun berkutat seputar profesi saya yang ngaku blogger waktu beliau menanyakan hal tersebut. Ketika pertanyaan berlanjut apa bisa menghasilkan uang dari profesi blogger itu, saya ngeles “Blogger itu sekedar profesi aja kok pak, kalo pekerjaan yang bisa nduwiti hidup saya, saya motret pak..”, dan beliau pun mengangguk-angguk. Kembali obrolan mengalir dengan hangat, soal politik, soal krisis ekonomi global, dan tidak ketinggalan soal agama. Sempet bikin keki juga waktu ditanya majlis taklim yang sering saya ikuti, byuhh...boro2 Pak... Kata-katanya yang mau tidak mau membuat saya bersepakat adalah ketika bicara panjang lebar soal ikhlas, takwa dan iman. Kalopun saya mau membantah saya ndak punya dalil-dalil yang apal soal itu, jadi daripada mati konyol saya cuma mengiyakan dan sekali-kali menimpali dengan pengetahuan agama saya yang secetek kubangan air yang ditinggalkan hujan didepan kos saya.

Perjalanan memasuki 1/3 akhir. Rupanya beliau mengamati cincin yang melingkar di jari saya. Pertanyaan, “ adek ini sudah menikah?” meluncur ringan dari bibirnya. Saya jawab “Belum, saya baru tunangan aja”, Kemudian terlontar lagi pertanyaan apakah umur tunangan saya sepantaran atau adek angkatan, saya jawab sepantaran. Nah disinilah rumus ½ L + 7 itu saya dapatkan. Beliau berasumsi kalo usia yang pas buat istri itu adalah setengah dari umur suami ditambah 7. Jadi kalo misalnya sampeyan sekarang umur 24 berarti carilah calon istri yang berumur 12+7 = 19 tahun. Alasannya secara fisik wanita itu akan lebih cepat matang dari laki-laki. Jadi kalo menikah dengan umur yang sepantaran nantinya akan cepat keliatan tua bagi si perempuan.

Entah untuk membesarkan hati saya atau bagaimana Pak Totok yang ngaku beranak lima itu langsung menambahkan bahwa rumus itu hanya ilmu titen bagi orang-orang jawa, nggak ada hadist maupun dalil2nya di Al-Quran, bahkan Muhammad SAW pun beristri wanita yang jauh lebih berumur daripada beliau sendiri. Mungkin dikira saya memikirkan hal itu, padahal aku yo ra peduli, hahahaha....

Akhirnya perjalanan sampai juga di stasiun Tugu Jogja, dan kamipun berpisah. Satu lagi perjalanan pulang yang terasa begitu singkat namun padat. Selain ilmu agama saya nambah (saya dikasih referensi buku soal agama untuk dibaca), saya juga mendapat rumus ½ L + 7 tadi untuk bahan bikin guneman di blog ini. Jadi apakah sampeyan semua bersepakat dengan rumus itu??

* Berhubung lensa kamera saya sedang rusak, jadi saya ndak bisa ngasih skrinsut bapak tersebut. Sebagai gantinya saya kasih ilustrasi foto narsis saya aja bareng sisihaning ati, semoga berkenan.
04 February 2009 48 comments

Lilin

Lihatlah sebatang lilin itu. Cahayanya yang temaram namun begitu jujur menyapa gelap. Lihat juga pengorbanannya yang rela untuk hancur lebur demi memberikan sedikit terang bagi sekitarnya. Konsistensinya untuk tetap menyala dan membagi terang sampai dirinya hancur tidak perlu diragukan lagi. Sungguh pengorbanan yang tanpa pamrih dan mulia.

Pengorbanan ala lilin itu yang sekarang sangat sulit untuk ditemukan. Pengorbanan yang rela untuk hancur lebur demi memberikan kemashlatan bagi yang lain. Jangan bicarakan caleg-caleg yang menebar amplop dan paket sembako di perkampungan kumuh, tahu apa mereka soal falsafah lilin ini.

Penganut falsafah lilin ini erat kaitannya dengan tulus, ikhlas dan tanpa pamrih. Berapa orang yang masih sanggup untuk seperti itu di dunia ini? Bahkan terhadap diri sendiri pun kadang kita tidak bisa tulus, apalagi terhadap orang lain yang bahkan tidak ada hubungan darah.

Sungguh saya merindukan orang-orang yang masih memegang falsafah lilin tersebut, karena saya sadar saya sendiri merasa tidak sanggup untuk itu. Indonesia butuh seorang pemimpin yang tulus ikhlas dan rela berkorban untuk Negara, pemimpin yang tidak selalu menganalogikan jabatan dengan uang.

Ah, semoga saja masih ada…

02 February 2009 47 comments

Unggah-ungguh Wong Jowo

Dalam budaya Jawa acapkali disebut istilah unggah-ungguh yang kalo diartikan dalam bahasa Indonesia kurang lebih berarti tata krama/ sopan santun. Budaya Jawa memang kental dengan nuansa sopan santunnya. Istilah-istilah yang menjunjung tinggi rasa sopan santun dapat kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, terutama di pedesaan. Bahkan dalam tata bahasa jawa sendiri ada tingkatan-tingkatan yang menunjukkan tingkat kesopanan, ada kromo inggil, kromo alus, dan ngoko. Masing-masing penerapannya berbeda-beda, sesuai dengan lawan bicara kita.

Unggah-Ungguh ini seringkali membuat gemas orang yang berasal dari luar budaya jawa. Karena dengan menerapkan unggah-ungguh ini kesannya orang Jawa itu kalo ngomong jadi berbelit-belit dan panjang. Tapi itulah seninya orang Jawa. Bahkan dalam tingkat emosi tertinggi pun, orang jawa masih akan memakai unggah-ungguh.

Saya punya contoh nyata dan sederhana. Suatu ketika tetangga kos lama saya tiba-tiba berkunjung ke kos. Setelah ngobrol ngalor ngidul, akhirnya beliau mengungkapkan maksud kedatangannya. Rupanya beliau sekeluarga merasa terganggu dengan polah anak-anak kos yang sering tereak-tereak tengah malem pas maen PS, parkir motor seenaknya dan menggeber mesin motor gila-gilaan tiap pagi. Bahkan ketika merasa haknya untuk memiliki lingkungan yang tenang terganggu seperti itupun beliau masih sempat memakai kata-kata “nyuwun sewu” dan “maturnuwun”. Saya yang sebagai wong jowo asli, dan kebetulan menjadi yang dituakan di kos seperti tertusuk belati tajam. Saya lebih “kena” apabila ada orang yang seperti itu. Dan dengan hati yang tulus serta rasa gak enak yang teramat sangat, saya meminta maaf kepada beliau, tak lupa disertai dengan kata’kata “nyuwun agenging pangapunten” dan “maturnuwun”.

Satu lagi mengenai kearifan orang jawa yang saya temui. Ketika sedang janjian ketemu dengan orang tua ini di suatu warnet di Solo, saya numpang ke kamar mandi. Ada tempelan menarik di tembok kamar mandi tersebut, yang pada intinya adalah perintah untuk menyiram apapun yang kita tinggalkan setelah beraktifitas di kamar mandi tersebut. Menariknya, pada awal kalimat perintah tetep aja di imbuhi kata “Maaf”. Coba sampeyan semua bayangkan, bahkan untuk memberitahu tentang kewajiban kita harus ditambahi kata “maaf”. Untuk itulah saya kok merasa bangga menjadi “wong jowo”, yang seringkali dalam sinetron atau film dikonotasikan dengan hal-hal culun, lugu, goblok, dan tentusaja dicitrakan dengan bahasa Indonesia yang medhok.

Nyuwun sewu sak derengipun mugi seratan puniko saget dipun tampi dening panjenengan sedanten.
 
;