20 October 2007

Love is priceless

“..gak mungkin kalo kamu sms dari hape jadulmu itu”, itu petikan balasan sms dari kawan saya yang juga salah seorang blogger handal(mbayar Don, wis tak promosike ki kowe). Penyebabnya adalah saya bisa kirim sms berisi tulisan arab pas lebaran kemaren. Itu sms dari hape komunikator bapak saya yang saya forward ke hape saya, ya meskipun di LCD hape saya tampilannya kotak-kotak, tapi pas saya kirim ke beberapa kawan berhasil kebaca juga kok.

Pada postingan terdahulu pernah saya singgung sedikit tentang handphone lawas kesayangan, hape merek nokia dengan tipe 5110, yang bahkan saya belum pernah liat kardusnya seperti apa (apa memang gak ada ya?). Sering banget hape saya ini gak sengaja jatuh, dan ajaibnya gak pernah ada kerusakan parah meski jatuhnya sampe chasing ma keypadnya mencelat kemana-mana. Belum lama ini tiba-tiba lampu hape saya, yang udah saya ganti warna putih itu berkedip-kedip saat keypad dalam posisi aktif, jadi kaya lampu disko gitu deh. Akhirnya saya bawa ke tempat salah satu teman yang gaweannya emang ngutak-atik hape sakit. Dan jreeng...normal lagi deh...senangnya...

Berikut ini ulasan sedikit mengenai “kelebihan” hape saya dibanding hape sampeyan-sampeyan semua.

- Hape saya gak ada memori teleponnya..!!!!! jadi ya phonebook cuma ngandelin dari simcard aja. Kalo misalnya udah penuh terpaksa deh saya replace nama-nama yang udah jarang banget nongol di hape saya dengan nama yang baru, walhasil cukup sering juga ketika nama-nama lawas itu muncul lagi saya gak tau itu nomernya siapa, yah itung-itung ngelatih sabar saat dapet umpatan-umpatan standar...hahaha....

- Inbox cuma kuat nampung 30 sms, itu juga udah temasuk pesan yang tersimpan di outbox, jadi tiap hari mesti rajin-rajin bersihin inbox, it’s not a big deal for me...

- Kalo nulis sms gak bisa lebih dari 160 karakter, alias hanya satu kiriman aja. Ini yang agak merepotkan, kalo lagi marahan ma cewek saya dan butuh banyak mengumbar kata-kata manis jadinya malah konyol karena harus disingkat-singkat gak karuan, misalnya “aku sayang kamu” jadi “ ak syg km”, dimana romantisnya coba?? Untung pacar saya yang hapenya selalu up to date itu bisa ngerti.

- Ukurannya itu lho, ya ukuran hape saya itu menurut saya pas banget...pas buat nimpuk anjing, pas buat ganjal meja, pas juga buat ganti ulekan sambel...hahaha...

- Di hape saya gak ada setting GPRS, Bluetooth, dan koneksi-koneksi semacemnya...jadi potensi kena virus juga nol persen.

- Ringtone hape saya monophonic, so what??? Yang penting ada telpon masuk tau, ada sms masuk kedengeran, itu aja kan fungsi ringtone??

- Hape saya gak ada fasilitas kamera, MP3 player, gak bisa kirim MMS. Trus knapa? Pengen motret saya punya kamera, pengen dengerin musik saya punya alat-alat lainnya, pengen kirim2 gambar saya bisa kirim lewat email, jadi ya bukan masalah menurut saya.

- Hape saya penunjang karakter. Ya begitulah, menurut saya hape saya ini pas banget ma karakter saya, yang jelas-jelas jauh banget dari kesan kalem, anak manis, penurut, dll...Saya selalu merasa keren (mode “siap-siap muntah” is on) dan PD banget kalo pas pake kaos oblong, jeans, sepatu kets, dan yang wajib harus ada adalah hape lawas saya ini nyantol di pinggang, wuih brad pitt lewat, apalagi dude herlino....tapi malangnya sampe saat ini blom ada yang bilang saya keren, hahahaha....

- Kelebihan yang lain adalah copet harus mikir dua kali saat mo ngembat hape saya, resiko gak sebanding ma hasilnya mungkin.

Itulah beberapa “kelebihan” hape saya dibanding punya sampeyan-sampeyan semua. Kenapa saya sebut kelebihan, karena kelebihan ataupun kekurangan itu sangatlah relatif. Sebuah kekurangan bisa menjadi sebuah kelebihan tergantung bagaimana kita menyikapinya. Saya udah kebal banget saat dibilang hape saya mirip punya Patih Gadjahmada, atau ejekan-ejekan sejenis yang intinya ngatain hape saya ketinggalan jaman dan nggak keren, nggak ngaruh banget deh pokoknya.....

Dan satu lagi, saya cinta mati sama hape saya ini. Siapapun yang masih waras pasti setuju bahwa cinta itu tidak dapat dihargai dengan apapun juga.

15 comments:

lintang lanang said...

ketahuilah mas sigit, bahwasanya saya juga pernah memelihara hape persisi sama punya sampeyan. tapi karena saat itu kakak saya butuh cepat sebuah hape murah, dengan amat terpaksa hape itu saya ikhlaskan. dan tahukah engkau, hape saya itu pernah diambil orang pas ketinggalan di luar ruang D3 ketika saya latihan teater. dan ga lebih dari setengah jam kemudian, hape itu sudah kembali ke tangan saya. meski sebenernya orang yang ngambil (temene temenku) sudah berhasil membawa hape itu keluar kampus. besarnya dosa dan harganya ga sebanding mungkin...

Dony Alfan said...

Weh, jenengku digowo-goeo maneh.
Yang penting memang fungsinya, tapi bukan berarti tanpa peremajaan tho. Saya yakin sampeyan butuh hape yang lebih canggih, yang bisa menyimpan beribu nama di phonebook dan banyak SMS. "Tuntutan pekerjaan", begitu orang biasa berujar. Pekerjaan baru sampeyan tentu butuh alat komunikasi yang lebih baik kan?

heRRu said...

aku punya hape fiture akeh, yang dipake ya telpon karo sms thok ae kok mas

aroengbinang said...

pada akhirnya memang hape ya buat keperluan dasar yang melahirkannya; tapi namanya orang jualan, ya bagaimana caranya menciptakan kebutuhan yg sebenarnya gak dibutuhkan, agar orang mau menguras kantung lebih banyak....

salam lebaran, mohon maaf lahir batin bung....

-NopiPinishli- said...

hape udik juga masiiiiih ajah di pelihara..
tanya kenapa..??????

Haryo said...

Sama Bro.. cuman kalah satu keunggulan deh sama punyaku..
Selain buat nimpuk anjing, pas buat ganjal meja, pas juga buat ganti ulekan sambel
Bisa boso jowo ngga? :)

punyaku ada Bro! he he (bangga dikit ah..)
klo ada sms biasanya alertnya tertulis dengan gaya orang Jogja "wonten sms saking..."

Walaupun monophonic, monochrome, no memory, no kamera, no MP3 player, gak bisa kirim MMS dan kalah terkenal merknya, yang penting bahasa lokal bro.. he he

Vie said...

Ulekan sambelku dah patah, boleh pinjam hapenya gak Joell!

dee said...

Ga masalah-ga masalah... Asal telaten ngrawatnya.. Bukankah kesetiaan butuh yang namanya pengorbanan dan cinta.. (am i right??) So, telatenlah menyisihkan sdikit wktu untuk ngecharge batre hape, dan servis ato gantilah komponen hape klo emang undah menurun ato bahkan udah disfungsi. Satu lagi, jaga bener dari benturan keras apalagi jatoh.. Coz, bisa2 hapemu makin ambyarr.. Btw, kayaknya konektor sinyal hapemu bermasalah tuh, Say.. ;p

anggarov said...

da alasan lain yang menurut saya lebih tepat - buat diri pribadi saya- walopun
saya juga setuju alasan sampeyan.
menurut saya, yang masih memegang HP siemen c45, dah berwarna luntur, keypad buat
orang tuna netra- alias dah ga tampak nomornya, ditambah lagi dengan asesoris karet
gelang yang melingkar erat (karena gampang mati kalo ga ditambah asesoris yang satu
itu). tapi sering mengurungkan niat untuk beli hp yang baru, karena sayang akan
nilai historis dari hp tersebut.
alhasil, kemanapun saya pergi - walo sampai kemanca pun saya tetap bawa hp berpetuah
tersebut. walo penuh hinaan dan cercaaan tentunya. hehhehe.....

di samping itu, iklim ditempat kerja saya sangat mendukung hal tersebut rupanya,
dengan fakta terdapa 2 sampai 3 rekan saya yang bernasip sama...
tapi sepertinya hanya cocok di kalangan pegawe negri cipil aja...

hahaha

LifeByYourHand said...

bravo, hidup joell..hidup joell
sosok yg low profile
saya masih hrs banyak belajar sama sampeyan..

tahu tek said...

mas hapenya aku beli 10 ribu ya?? itu sampean udah untung lho..

ichaAwe said...

Cinatilah kawan..selagi kau masih bisa berbagi cinta ...

tapi biasanya hape2 lama justru kuat, tahan banting ... yg pasti sih gak bakal di Maling ... Maling aja dah males nyolongnya :P

Fellix said...

keren abis mas hpnya... hp gua yang 5110 udah koit :p

BUDI SANG SUPERBEJO said...

alah...ngomong wae pengen di tukoke hp anyar

Magenta said...

aku malah selot parah mas
soale gi gak nduwe hp,
hpku bar tak dol mergo elol

gi golek hp2 jadul gak oleh2.
ono ref g?

 
;