01 October 2007

AISYAH oh AISYAH...

Saat ini saya lagi sakaw posting. Pengen banget bikin posting baru tapi blom nemuin ide yang menarik. Kasian juga para pengunjung blog murahan ini kalo tiap kali mampir melirik blog ini kecewa karena belom ada yang baru, kecewa??? Hmmm...are you sure Joell??

Untuk kali ini saya mo berbagi cerita aja ma sodara-sodara sekalian, mo dibaca sukur, gak ya gak masalah. Udah 2 malem ini saya (gak taraweh) menyempatkan diri nonton produk murahan pertelevisian Indonesia, yup..apalagi kalo bukan sinetron. Dan yang jadi korban keisengan nonton saya yaitu sebuah sinetron religi(???) yang lagi ngetop di sebuah TV swasta berlogo rajawali biru, AISYAH. Katanya sih sinetron religi, benarkah demikian? Menurut saya kok tidak. Unsur religi dalam sinetron itu cuma diwakili dengan tokoh Allysa Subandono yang pake jilbab, dan bertutur kata halus..apakah yang demikian sudah bisa mewakili kategori religius?

Mengenai sinetron AISYAH tadi, saya sempet nanya ma mbak sepupu saya yang kebetulan nginep dirumah mengenai jalan ceritanya, kok bisa begini, kok bisa begitu..akhirnya dengan sedikit penjelasan mudeng juga saya ama ceritanya. Bukannya jadi bisa menikmati itu sinetron, tapi saya malah jadi punya banyak bahan buat menertawakan produk kacangan itu. Bagaimana tidak, disitu ada seorang tokoh anak kecil, kalo gak salah namanya Mutia, yang dari dialognya lebih pantes kalo dialog itu buat orang dewasa. Gak pas banget menurut saya. Trus mengenai jalan ceritanya, bagaimana mungkin seseorang yang kaya raya punya inisiatif untuk mengalihkan hartanya pada sopir pribadinya, hanya demi menghindari eksekusi sita dari pihak bank. Bagaimana mungkin (lagi) seorang pembantu bisa mengusir anak-anak majikan dari rumahnya sendiri tanpa ada perlawanan berarti. Bagaimana mungkin (lagi) anak2 yang cantik2 itu bisa hidup mengelandang di kota sama tanpa ketahuan sanak familli, knapa gak ngaduin nasib mereka ke om-nya mungkin, bude-nya maybe...Gak mungkin banget kan sodara-sodara sekalian??? Goblok banget ya yang bikin cerita.

Ada lagi yang bikin males banget mengapresiasi persinetronan kita, banyaknya adegan kekerasan yang di blow up. Pada malem kedua saya nonton AISYAH itu saja , saya menemukan lebih dari 2 kali adegan kekerasan (jambak-jambakan dan lain2). Dalam masyarakat, adegan-adegan seperti itu akan menjadi sangat biasa dan mendapat sebuah pemakluman, karena tiap hari mereka disuguhi hal-hal sampah macem itu di televisi.

Itulah makanya saya sangat menganjurkan kepada para sineas persinetronan Indonesia, mbok sampeyan-sampeyan itu bikin cerita yang bermutu, yang kalo orang jawa bilang bisa tinemu nalar. Menurut saya, yang bikin sinetron murahan macem itu banyak yang menunggu-nunggu, tidak lain dan tidak bukan adalah unsur psikologisnya. Unsur psikologis gimana Joell? Unsur psikologis motong adegan pas selesai satu episode itu lho, pasti sangat ngambang dan bertele-tele, dan bikin orang-orang jadi penasaran banget gimana terusannya. Tapi kok saya tidak ngaruh ya?? Ah dasar mungkin psikologis saya memang udah terganggu.

O iya satu lagi, saya bosen banget liat tampang si DUDE HERLINO di televisi. Emang Indonesia kekurangan artis cowok ya???!!!!

Berikut alur cerita sinetron AISYAH, yang saya comot dari website resmi sinemart : Aisyah adalah anak dari pengusaha sukses bernama Irvan (Drg. Fadly). la merniliki seorang kakak, Tania (Asmirandah) yang berperangai buruk, angkuh sombong dan senang hidup berfoya-foya. Aisyah sendiri awalnya tidak baik-baik amat. Meski sederhana, Aisyah rnanja karena terlena dengan kekayaan yang dimiliki ayahnya. Tak jauh berbeda dengan adik Aisyah, Bima (Ade Surya Akbar) dan Mutia (Cut Syifa).

Suatu hari petaka datang. Karena kecelakaan lalu-lintas, Irvan terlempar dari mobil dan hanyut terbawa arus sungai. Jasad Irvan tidak ditemukan, sehingga semua orang menganggap Irvan telah tewas. Hanya Aisyah yang yakin ayabnya masih hidup.

Sejak itu, kehidupan keluarga Irvan berubah drastis. Anehnya, semua harta Irvan jatuh ke supir kepercayaannya, Mardi (Anwar Fuady), Gara-garanya, sebelum meninggal, Irvan telah mengalihkan hak milik ke Mardi, guna menghindari upaya sita dari bank.

Anwar yang beristri Hesti (Devi Permatasari) dan beranak Rini (Raya Kohandi) kaya mendadak. Dunia seperti terbalik, karena Rini yang sebelumnya hanya anak supir menaruh dendam terhadap putra-putri majikannya. Dengan siasatnya, Rini dan Hesti berhasil mendepak anak-anak Irvan dari rumahnya. Jadilah Aisyah dan saudaranya yang pernah jadi anak orang kaya belajar hidup susah. Di antara mereka, hanya Aisyah lah yang bisa menerima kenyataan ini. Aisyah pula yang harus mengurus adiknya yang sakit-sakitan. Aisyah rela bekerja apa saja asalkan halal.

Dalam kehidupan Aisyah yang berubah drastis, muncul peran Nabil dan Hans (Rio Reifan) yang mencintai Aisyah. Hubungan Aisyah dan Nabil sebetulnya tidak direstui keluarga, tapi tanpa sepengetahuan orang tuanya mereka kerap berhubungan.”



Gambar mbak Allysa Subandono saya colong dari sini

17 comments:

ngatini said...

sinetron indonesia tu jelek2...nyebelin...norak...ngakunya sinetron religi tapi akhirnya lebih banyak mengajarkan keburukan daripada kebaikannya..

sayurs said...

lha panJoel ini salah satu akibat dari tontonan yang mengaku 'religi', nonton sing ngakon yo sopo bar kuwi mitzuh2, nggrundel, trus disiarke barang, jiann..

fales said...

mending nonton bola aja !!! klo ngga ada acara bola cari berita...klo ngga ada jg matiin aja tuh tv

amethys said...

laah poso2 nyolong???

nggerundel dll.....walah

Jiewa said...

Oh tidak.. no sinetron plz..
Jarang yg namanya nonton sinetron, kalopun nonton saya cuma menikmati wajah2 artis kita yg cantik2, bukan ceritanya ! (banyak yg jiplakan gitu lho)
Satu2nya sintron Indo yg saya suka cuma Keluarga Cemara :D

Farriezt said...

Tau gak sinetron Indonesia masuk wikipedia?? coba aja Klik disini & coba baca "Alternate version of this drama"...
emang hebadh sinetron Indonesia! masuk Wikipedia masalah Plagiarism,,,!!! sineas2 Indonesia paham soal Hak Cipta gak siiihh?? kok asal comot drama dr negara lain truz di jiplak...?!?!?!?!
By The Way ontheway Busway,,,, sinetron yg pantas diacungi 4 jempol sekaligus tuh cuman buatannya Pak Deddy Mizwar! kayak Kiamat Sudah Dekat, Lorong Waktu, ParaPencariTuhan, & NAGABONAR,,,!!!!
yang Lain,,,, Beuuuhhhhhh,,,,,!!! bikin muntah.... >_< !!!!

Rey said...

Ya Allah Gusti... ternyata ada juga tho yg nonton sinetron ini selain ibu gue?
Gue mah dah anti pati ma sinetron, eh kecuali PPT kali yaa... soalnya biasa bgt. Coba nonton PPT (para pencari Tuhan) deh pas saur, di SCTV (halah... jadi ngiklan deh...).

Joell, udah yaa... tinggalkan sinetron gak mutu, buang2 waktu, malah stress sendiri.

Ros Marya Yasintha said...

Betul banget, banyak keanehan di sinetron ini yang bikin kesel. Mereka terpisah, dan sewaktu mencari kok ya gak bawa foto dan ninggalin "data" yang bisa di hubungi. Kayak hidup di jaman batu dan orang bodoh semua yang di sinetron itu. Gak kepikiran buat selebaran apa??
Dude herlino?? hehehe perhatiin deh, wajahnya penuh jambang semuanya tauuu...

Sarah Utami said...

Saya pernah kerja bareng mereka. Wahai ketahuilah, yang bikin ide cerita itu cuman si P****z bersaudara. Dia yang nentuin semuanya. Bukti, seremeh temeh sinetron pun, kita udah dijajah eh didikte sama indihe-indihe gak punya otak. Boikot sinetron indon. Jangan pernah nonton mereka. Niat si indihe bikin kita bodoh, ngajarin amoral. Sigh. Kalo perlu usir aja mereka!!!

heRRu said...

banyak orang yang huek cuih pada sinetron indonesia, tapi mereka tetap bertahan tuh merajai rating tv kita? apa yang salah coba?

Mata Telinga said...

wah, biasa wae lah... harap maklum. Namanya juga Indonesia, Inilah indonesia. tapi ente salah kalo sinetron indonesia itu ga bermutu. coba sampean instrospeksi diri sampean. udah berapa banyak sinetron yang anda tonton ? satu gak bisa mewakili semua lho !! bisa bisa sampen diprotes para sineas yg bener kretif dan bukan kere aktif yg sekedar bikin buat cari duit. masalah dude yang maen, kalo kalah gamnten mbok ra ditunjukin cemburune..... Salve joel

Vie said...

Sinetron kacang goreng!
Untung seumur-umur gak pernah dibodoh-bodohin ama produsernya buat nontonin sinetron Indonesia.
Alhamdullillaaaaaah...

krismariana widyaningsih said...

ya gitu deh kalo semua udah disetir pake UANG. semua mesti kejar tayang. kalo nggak gitu, produsernya nggak dapet duit, nanti malah jadi gelandangan beneran kaya tokoh2 di sinetronnya itu dong. hehehe

Dony Alfan said...

Sepertinya saya tidak bisa berkomentar banyak, karena 13 komentar sebelumnya sudah cukup mewakili.
Bagi saya, menonton sinetron indonesia seolah tiada lagi chemistry, semua biasa saja, nothin' special. Berbeda saat dulu saya menyaksikan Si Doel Anak Sekolahan, cerita mengalir saja dan tidak dibuat-buat. Menunggu seminggu untuk menonton lanjutan cerita serasa sebulan lamanya.
Lha sekarang ini sinetron digeber tiap hari, ada yang menyebutnya kejar tayang, bukankah yang namanya dikejar itu serba kemrungsung, dan yang kemrungsung itu biasanya tak baik.
Sudah dulu ya, saya mau berbuka puasa, tanpa menu sinetron lokal tentunya.

Deny a.k.a Como said...

realitas yang ada di sinetron ya mencerminkan realitas yang ada di masyarakat. sayangnya, kalo dalam sebuah sinetron terdapat banyak sekali adegan kekerasan dan pornografi, itu dianggap sebagai kejadian yang nyata, padahal cuma realitas yang ada di "kotak ajaib" yang kita tonton itu. Makanya, TV Indonesia itu masih mendewakan rating. gak usah bikin bagus2, yang penting rating tinggi, menyedot iklan, uang datang, hati senang, stroke menyerang(i hope so...he.he)

adekjaya said...

terimakasih udah ngefans ma pacar saya..allysa subandono...

Faizal said...

heran, knp sinetron akhir2 ini banyak pake nama orang sbagai judul ya??

ada aisyah, soleha, intan, wulan, azizah, dkk

ngga kreatip :P

bang joell ngga tertarik bikin hal yg sama?? he..he.. :D

 
;