10 November 2010 26 comments

Rabu Pahing

Ijinkan saya bercerita sedikit, meski saya yakin cerita ini babar blas gak penting buat sampeyan dan sejujurnya ini juga gak begitu penting buat saya, tapi entah kenapa ada dorongan dari dalam hati saya untuk menceritakannya kepada sampeyan. Baiklah, cerita ini bermula dari aktifitas pagi saya yang kali ini memaksa untuk mampir ke mesin anjungan tunai mandiri, yang selanjutnya akan ditulis dengan singkatan ATM saja demi menghemat tenaga saya menunal-nunul keyboard leptop usang ini.

Setelah ngedrop istri, motor segera saya belokkan ke gedung AMC(dulu kampus UMY jl. HOS Cokroaminoto). Dari berderet mesin ATM dengan bermacam logo bank yang mensponsorinya itu biasanya saya memasuki mesin ATM nomer dua dari sebelah kanan, tentu saja pilihan bukan didasarkan dari tingkat dinginnya AC yang sampe bikin kaca ruangan itu berembun, tapi lebih dikarenakan pada bank yang menyeponsori ATM itulah saya dan istri sepakat untuk menitipkan keuangan utama kami. Namun pagi ini saya tergoda untuk memasuki mesin ATM lain yaitu yang paling mepet dengan kantor satpam, hal ini tidak lepas dari provokasi sebuah sms yang masuk beberapa hari sebelumnya yang intinya sudah ditransfer dengan nominal sekian ke rekening saya yang satunya itu.

Di sinilah kesialan itu bermula. Tiba-tiba kartu saya raib ditelan mesin ATM tanpa sempat berbuat apa-apa, oleh satpam AMC saya disarankan menghubungi nomer yang ditempel dengan pigura ditembok, nomernya 14000. Di tengah instruksi dari suara renyah di seberang, tiba-tiba telpon terputus, lha dalah jebulnya pulsa habis..kampreett..dst..dst..sampai akhirnya saya harus berpindah-pindah dari kantor cabang pembantu sampe kantor pusat dan akhirnya balik lagi ke kantor cabang bank pembantu akibat termakan instruksi sok tau dari satpam bank yang bersangkutan, hassyyuu sampeyan mas..urusan ATM beres(tinggal nunggu 1jam-an jadi kata mas CS-nya). Motor saya pacu dengan kecepatan tinggi ke arah jln.Afandi(Gejayan) untuk menuntaskan acara inti, nyetak foto, beres..trus lanjut mampir ke LIMAN di Malioboro belanja titipan seorang teman dan langsung dikirim via kantor pos besar, beres. Acara selanjutnya ngambil servisan blitz dan lensa di daerah Kasongan Bantul. Berhubung kartu servis hilang, disini harus ada acara eyel-eyelan dengan tukang servis yang entah kenapa siang itu mukanya jemotos dan kemoplok dan cangkemnya temapuk tenin buat saya, pada akhirnya servisan blom bisa diambil karena blom jadi katanya..dan besok pas ngambil saya harus menyertakan fotokopi KTP, hasssyyyuuuu meneh..apa2an ini...
Saya kira kesabaran saya diuji hanya sampe di situ, ternyata saya hanya ge er sodara-sodara..pas balik ke Bank buat ngambil ATM, ternyata blom juga bisa diambil karena satu dan dua hal..hmmm...bener-bener membuat ngelus dada rentetan kejadian hari ini...

Setelah nempil stok sabar ditoko sebelah akhirnya saya ikhlaskan hari ini menjadi hari yang sial buat saya, sewaktu dijalan pas mau pulang, tiba2 kok saya nginget2 ini hari apa..ternyata hari Rebo dengan pasaran Pahing..iseng2 saya browsing Rabu pahing, dan ternyata di tahun 2010 ini ada lumayan banyak hari Rabu Pahing yang merupakan hari jelek. Tapi ini juga cuma othak-athik mathuk saja kok, saya bukan orang yang percaya banget dengan hal-hal semacam itu, sekedar buat lucu2an aja buat bahan menertawakan diri sendiri. Bagi yang bukan orang Jowo, patut diketahui bahwa hari di kalender Jawa itu ada 5 yaitu Pon, Wage, Kliwon, Legi, dan Pahing. Primbon Jawa yang berisi waktu baik, dan jelek itu terbikin berdasarkan Ilmu Titen orang jaman dulu. Ilmu Titen itu didasarkan dari niteni/memperhatikan kejadian yang berulang-ulang pada waktu yang sama.

(Setelah mereview tulisan saya ini saya kok semakin yakin kalo ini sama sekali gak penting, tapi karena udah kadung jadi yo weslah saya posting aja, daripada mubazir..)
 
;