25 October 2009 44 comments

Dialog (imajiner) SBY dan Tukang Nggunem


Di sebuah tempat ngopi yang temaram dengan cahaya lampunya, ditingkahi suara alunan musik jazz yang membuai angan.

Tukang Nggunem : Weh Pak Beye…apa kabar Pak?? Lama gak jumpa..

SBY
(sambil tersenyum kharismatik) : E..dik Tukang Nggunem..alhamdulillah baik-baik saja, iya lama gak ketemu dik Tukang Nggunem (sambil mengingat-ingat kapan pernah ketemu)

Tukang Nggunem
: Mari silahkan duduk Pak..

SBY : Lha memang saya sudah duduk dari tadi, kan duluan saya datangnya..

Tukang Nggunem
: Hahaha..Pak Beye ini memang suka bercanda.. (sambil menepuk pundak SBY dengan akrabnya)

SBY
: Karepmu lah le… (memberi isyarat pada paspampres untuk mengokang senjata)

Obrolan terhenti dengan datangnya seorang pelayan yang menyodorkan menu, dan seperti biasa Tukang Nggunem memesan daftar menu paling atas, bukan karena itu favoritnya tapi lebih karena itu yang termurah..

Tukang Nggunem
: Boleh nanya gak Pak Beye?

SBY
: Kalo saya bilang nggak boleh apa situ mau nurut??

Tukang Nggunem
: Hahaha…baiklah kalo Bapak memaksa(??!!), gini lho Pak…kenapa banyak hal-hal yang controversial yang terjadi diawal kepimpinan Bapak periode ini?

SBY (sambil melipat freemagz DolankeSolo yang sedari tadi dibacanya) : Maksud dik Tukang Nggunem?? Tolong kalo bicara itu yang jelas, katanya anak komunikasi, ngomong kok gak jelas gitu, pasti belum lulus ya??

Tukang Nggunem : Soal saya lulus kapan itu urusan saya sama Tuhan dan Pembimbing saya Pak..maksud pertanyaan saya tadi gini lho, kan banyak tu kasus-kasus yang mencuat di media massa, seperti Menkes yang baru yang katanya titipan pihak asing, trus soal bank yang bermasalah itu kelanjutannya gimana, dan ada lagi soal ketua majelis tertinggi Negara yang kesulitan membaca, trus soal ayat tembakau yang hilang ditengah jalan…

Obrolan kembali terhenti dengan datangnya pesanan secangkir kopi dengan bonus senyum manis sang pelayan yang sayangnya laki-laki…

SBY : Jadi begini Nak…soal menkes yang kontroversial itu saya tegaskan disini bahwa tidak ada itu yang namanya titipan-titipan dari Negara asing atau apalah, HOAX itu, memangnya saya babysitter??semuanya sudah melalui prosedur dan standar yang benar, jadi tidak perlu risau soal itu..

Tukang Nggunem : Siapa bilang saya risau Pak?? saya cuma nanya kok…

SBY : Rasah crewet sik, rungokno wae.. lalu soal Bank bermasalah itu bukankah semua sudah jelas, sudah ada tersangka dan sudah dalam proses hukum, biarlah hukum yang menyelesaikannya..

Tukang Nggunem : Yakin bisa selesai Pak??

SBY : Lha po dik Tukang Nggunem bisa menyelesaikannya?? Kalo bisa ya silahkan aja..

Tukang Nggunem : lha saya kan cuma nanya Pak, menggunakan hak saya sebagai warganegara untuk mendapatkan informasi, apa ndak boleh??

SBY : Assshh mboh…tak dupak tenan lambemu nek crewet dewe ngono… saya teruskan ndak ini penjelasan saya?

Tukang Nggunem : LANJUTKAN..!!!

SBY : Sampe mana tadi, o iya soal Pak TK yang salah nyebut nama saya sampe 3 kali dan salah juga nyebut nama pak Habibie, ya mungkin karena demam panggung saja, maklum saja Pak TK kan sering gak menghadiri sidang dewan, jadi mungkin dia lupa tata caranya, ya mau gimana lagi, namanya juga manusia, ada kalanya salah, ada kalanya lupa, untungnya sidang yang harus dipimpin pak TK paling gak cuma setahun sekali, jadi semoga saja tidak membebani Pak TK, kasian beliau sudah sepuh dan harus berseberangan pendapat dengan istrinya di rumah..

Tukang Nggunem
: Ooooo…jadi begitu ya Pak… (sambil mbatin kok jawabannya normatif dan wagu sekali)

SBY : Lalu mengenai ayat tembakau yang hilang itu, memang ada beberapa pihak yang tidak menginginkan ayat itu ada, namun saya yakin kalau hilangnya ayat kedua dalam pasal 113 undang-undang kesehatan itu semata terjadi karena masalah teknis saja

Tukang Nggunem : Mmmm…begitu to Pak, bolehkan kalo saya tidak puas dengan jawaban-jawaban Bapak?

SBY : Lha yo karepmu…mau percaya ato ndak itu urusanmu…

Tukang Nggunem
: Ya sudahlah Pak, Bapak sudah cukup lama menyita waktu saya, mendingan saya ngrampungke sekripsi saya yang sudah dua bulan gak rampung-rampung ngeprintnya.. Tolong sekalian pesenan saya ini dibayari ya Pak, besok gantian saya yang mbayari wes..

SBY
: Wooogghhh…kampret…Cuma mau ngopi gratisan aja pake banyak cing-cong..ciyeleeeng kowe!!!
 
;