19 August 2008

Kampret-kampret Berdasi

Take Home Pay: Rp. 45 juta
Dana kunjungan ke konstituen: Rp. 2 juta per bulan
Uang reses 4 kali setahun: Rp. 31,5 juta per sekali reses


Monggo sampeyan silahken ngeces-ngeces membayangkan punya kerjaan dengan bayaran segitu.Ya itulah kalkulasi perhitungan duit yang diterima para orang-orang terpilih yang duduk di kursi empuk di gedung DPR sana. Tentu saja masih ada potongan-potongan yang harus mengurangi jatah mereka itu, tapi menurut kesaksian anggota DPR yang saya baca di koran kemaren, ya kira-kira masih bisa bawa pulang bersih sekitar 20-25 juta per bulannya. Dan kesaksian lain juga menyebutkan kalo masih ada amplop-amplop tidak resmi lain yang sering menyambangi kantong para wakil rakyat yang terhormat itu, tidak banyak sih “cuma” rata-rata 3 jutaan per amplop…kampreeettt…
Untuk biaya hidup di Indonesia saya rasa dengan uang segitu sudah dapat hidup layak, sangat layak malah.

Saya maklum banget kalo anggota DPR itu juga manusia biasa, yang artinya mereka masih diliputi oleh napsu untuk selalu ingin mendapatkan yang lebih. Tapi kenapa kok ya tidak melakukannya dengan cara yang benar dan berkah gitu lho, misalnya saja dari gajinya yang kiloan itu di investasikan mbikin rumah makan, atau usaha apa kek, bukan dengan korupsi dan manipulasi duit negara gitu. Meskipun hanya sebagian kecil saja oknum anggota DPR yang berbuat nista (sebagian kecil yang ketangkep KPK maksudnya, laennya antri ya pak, bu…), tapi setidaknya perbuatan para oknum tersebut sudah menodai “korps orang-orang terpilih”, dan yang jelas juga menodai perasaan rakyat yang sudah menaruh harapan besar pada para wakilnya itu.

Jangan salahkan saya kalo sekarang hanya KPK saja lembaga yang saya percayai di negara ini. Di pundak mereka saya menaruh harapan besar akan perbaikan negeri ini. Yuk mari kita bantu mewujudkan Indonesia yang bebas dari praktek-praktek korupsi, gak usah muluk-muluk mbayangken ikut meringkus para koruptor itu, setidaknya mari kita mulai dari diri sendiri untuk tidak mengakrabi praktek korupsi apapun bentuknya.

* ilustrasi gambar nyomot dari sini.

39 comments:

zee said...

waduh. mata gw langsung $$$$ membayangkan dapat THP segitu....

Ndoro Seten said...

wolha....berarti kita selalau dibohongi oleh para kampret itu yo?

Bayu Aditya said...

LoL! kampret2 berdasi, nice title! isinya juga bagus kok!

Ani said...

Semoga negara kita bisa benar-benar bebas dari korupsi suatu saat *mimpi nggak ya aku?*

gus said...

wah kalo ini seh Guneman Tingkat tinggi Kang....takut komentar.ndak nulari....

JALOE said...

cuman saya masih sangsi.. kenapa kpk baru bertindak pas mau pemilu.. hayoo.. tanya kenapa ??

* btw bukan sy ngga berterimaksih pd mereka.. dari pada tidak sama sekali... betul ngga

pipiet.... said...

*langsung ambil kalkulator 45+2+31,5X12X5 wahhhhh ga cukup kalkulatornya ckckckckckckckckc.....*

tyas said...

ngecess bin ngiler ngitungnya mas..
waduh, digaji segitu kok masiiiih aja sabet sana sabet sini, gak ada prestasi...
malu ya harusnya..

tulisanricho said...
This comment has been removed by the author.
tulisanricho said...

Yaaahhh mungkin mereka butuh wejangan dari mbah Tuji . ..

Rasanya negara ini bener-bener mengalami krisis moral,

Tukang Nggunem said...

@ Zee :
Sama mbak...hehehe

@ Ndoro Seten :
Buakn dibohongi kok ndoro, ya cuma dikhianati lah...hahahaha

@ Bayu Aditya :
Thx bro, masih blajar nulis kok...maklum blogger kemaren sore,wuahahahaha...

@ Bu Ani :
Mari bersama kita mimpi...kok kayak..??? hahaha

@ Gus :
Halah kok takut to, lha ini saya tu nyari temen e...sebenernya takut juga, huehehehe

@ Jaloe :
Mboh ah mas...lha mungkin kalo bertindaknya pas mau lebaran pasti mereka pada repot bikin kacang bawang...

@ Pipit :
Tak silihi kalkulatorku nyoh....

@ Tyas :
ya semoga kalo mbak Tyas beneran jadi wakil rakyat besok bisa ngasih contoh yang baik sama temen2nya...hhehehe, jadi nyaleg gak to?

@ Richo :
Gimana kalo mbah Tuji kita dukung jadi anggota dewan wae Ko? hahaha...tim suksese ben om Yono wae...

Anang said...

mas saya berjas dan berkacamata tapi bukan keparat!

Gelandangan said...

hehehehhee *tersenyum membaca judulnya

tapi benar mas sudah dibayar mahal2 tapi enggak ada gunanya cuman buang2 duit rakyat aja mengggaji orang yang tidak berguna

wendra wijaya said...

Heheee.. begitulah kampret-kampret berdasi kita..

Ihhhhh, ngiler dah jadinya dapet gaji segitu..

haris said...

kampret-kampret berdasi? wah frasamu bagus mas. jawa banget gitu loh. he2. sy juga masih percaya KPK. hidup KPK yang katanya mau masuk solo!

heRRu said...

saya mah gaji kecil gak apa apa lho mas, yang penting barokah

gaji gede, gak nolak juga :P

MBAH IM said...

Nek pancen dasare mental bobrok, gaji gedhe pa sethitik tetep wae korupsi...

Andri Kusuma Harmaya said...

Jangan mikir jumlahnya yg gede kang..Uang itu paling jg ludes lg..Apalagi kalo bukan buat kampanye untuk pemilu..Percoyo mbek aku kang,uang yg datangnya mudah itu amblasnya jg mudah..Bersyukur ae dadi wong cilik..Sing penting ati adem ayem toto tentrem karto raharjo..Yo po ra?

iman brotoseno said...

sebenarnya yang lebih diharapkan adalah uang uang proyek yang ' bisa dinegoisasikan '

mascayo said...

kenapa frasanya kampret kang, apa ndak kucing garong aja gituh .. biar pada goyang ...:)

jhal said...

ngawur sampeyan kang....
duit segitu yah gak cukup kang...
coba aja bayangin...

biaya buat kencan (SLI bukan Sambungan Langsung Internasional) berapa, anggaplah 1x C-In habis 1jt dikalikan 30 hari dalam sebulan = 30jt kang...
belum lagi kalo di hotel berbintang (halah bintang kecil kalee) bisa di kalkulasi dalam 1 bln pengeluaran buat SLI dah brapa kang...
Plus lagi biaya shooting untuk adegan mereka berapa...
sekarang bukan artis juga yang butuh ketenaran kang...


kwakakakaka tak tambahin kang

Anonymous said...

anggarov:

Yha mereka juga ga salah salah banget..
Lha wong ada yang ngasih juga sih...

Betul kata Bang Napi, "bukan hanya ada niat, tapi juga ada kesempatan", tambah lagi uada buanyak setan....

Coba saja kalo ditempat lain, "Gajinya dikit, tapi gada yang memungkinkan untuk dikorupsi??... Nah lo, mereka yha pasti adem ayem saja..
Akur to den mas tukanG nGunem??

djoko said...

Menurut saya sih, jika kerjanya bener gaji segitu kurang malahan, tapi ingat .... klo kerjanya bener, masalahnya adalah ....l

Fajar Indra said...

Take Home Pay: Rp. 45 juta
Dana kunjungan ke konstituen: Rp. 2 juta per bulan
Uang reses 4 kali setahun: Rp. 31,5 juta per sekali reses

+

Seekor model betina yang filenya (biasanya) diabadikan dalam bentuk 3GP

Tiket jalan-jalan ke eropa dan dunia sambil studi banding.

-
Setoran ongkos buat kendaraan yang mereka tumpangi, supaya sampai ke DPR

Pengeluaran untuk pembuatan iklan layanan masyarakat menyongsong tahun 2009.

Tukang Nggunem said...

@ Anang :
iya kowe dudu keparat, ning yo tetep wae kampret...hahaha...kampret bersarung

@ Gelandangan :
Iyo bro, mending duit bejibun buat mereka tu di pake buat bangun sekolah2 yang ambruk itu ya...halah...

@ Wendra :
Dilap dulu bro ilernya...pake dasinya si kampret juga boleh, hehehe

@ HAris :
Yo jelas no, lha aku wong Jowo medhok e...kon ngomong inggris we yo kepekso tetep medhok jowone, huehehehehe

@ Mas Herru :
Iya mas, gaji gede tapi barokah...top kuwi...yuk brangkat umroh bareng...hehehe

@ Mbah Im :
Setuju mas...wes ngono thok wae..

@ Andri Kusuma :
Lha iyo, arep ra bersyukur yo piye..womh isane lagi dadi wong cilik e...mbuh sesok nek akhirnya jadi wong gedean, hehehe...tapi mugo2 yo tetep bersyukur...

@ Iman Brotoseno :
Lha mbok bilih leres mekaten Pak Iman...

@ Mascayo :
takut dicekal mas..lha goyangnya sangar e...hehehe

@ Jhal alias Jenny :
Gundulmu kuwi kang...ning cen mending dodolan purwoceng koyo kowe, luwih ayem tentrem ra wedi ro KPK, yho ra? hahaha

@ Rudi/ Anggarov :
Kowe ojo kepikiran korupsi lho bro, tak omongke KPK mengko...

@ Djoko :
Bener sekali, kalo ditilik dari tanggungjawabnya sebenernya gaji segitu masih kurang, tapi ya itu tadi...rata2 mereka melupakan tanggung jawab mereka e...piye ya...

@ Fajar Indra :
Mari serempak kita geleng2 kepala..satu...dua...tigaa...

cerita senja said...

enak banget ya..tapi enak gak ya makan makanan dari hasil 'rampasan'?

Dony Alfan said...

Dukung saya ya 2009 nanti!
Tapi ameh ndaptar caleg kok telat, haha

cahpesisiran said...

biar modal waktu daftar jadi caleg dulu bisa ketutup mungkin.. DPR harus pinter itung2an masalah untung rugi juga dunk..

mantan kyai said...

saya ini kampret tapi kok gajinya pas2an yah ... hiks

Tukang Nggunem said...

@ Cerita Senja :
Kalo makanannya bumbunya pas ya enak lah...ben wae ra nyambung...hahaha

@ Dony ndolo :
Sekarepmu lah Don...wes to kowe ki wes diwarisi kerajaan bisnis bapakmu sing nang Jambangan kae kok, kurang opo meneh???

@ Cah Pesisiran :
mungkin juga begitu mas...

@ Mantan Kyai :
Lha sampeyan kampret sarungan kok, bukan kampret berdasi...hahaha

gakpede said...

misi, mas
bayaran ngarep, enake dinehi duwik gambar cakil wae .....
*fotone kok koyo klopo bolong
akeh bajinge, yo mas*

`.¨☆¨geLLy¨☆¨.´ said...

Wuih aku langsung melex lihat judulnya joeLL ..:D

itu gajinya pakai o bunder semua di bekanang joeLL...:D

Fajar Indra said...

entah kenapa, melihat situasi saat ini, tergerak hati saya untuk menjadi anggota DPR. Karena saya masih waras. Saya masih normal. Saya mau UANG :p

Frenavit Putra said...

Waduh2 kox horor gitu ya gajinya..Wah..Wah..Tp horor..

Ngatini said...

tukang korupsi yang kepirit bukan cuma berciri2 pake jas dan kacamata kaya Dik Anang.. tapi juga kadang cute dan Hot kaya gue...
hhahahaha...calon koruptor nih...
hihihii...

extranyos said...

gw benci ama semua makhluk yang berkantor di bawah gedung berbentuk beha tertelungkup itu!!!!!

cena said...

woooooo duit tuuuuh???

masenchipz said...

he..he... itulah potret wakil rakyat kita..... makanya perlu test yang lebih bukan sekedar menang suara ajh.... setujuuuu

masswahyu.blogspot.com said...

kalo komentar saja ya tetap jalan... korupsinya. semua blogger dan masyarakat harus peduli dengan tindakan.. nulis dibarengi mendesak dengan datang pada yang bersangkutan, kerja bareng dengan bolo-bolo pers adalah langkah efektif untuk membikin terbirit-birit tikus curut koruptor. OK ! semoga kita terus semangat berjuang

 
;