11 August 2008

HAMPIR PUNAH #2

Bangun tidur tadi pagi, ketika nyawa belom ngumpul sepenuhnya, tidak sengaja tangan nyenggol remote TV, ya udah saya nyalakan aja dan kebetulan lagi acara berita pagi. Bukan beritanya yang menarik perhatian saya, tapi running text yang menyertai acara tersebut yang menggugah kesadaran saya sepenuhnya. Di tulisan berjalan yang cuma beberapa detik lewat itu tertulis “ 168 bahasa daerah di Indonesia terancam punah”, persis seperti itu tulisannya. Jreeng...seketika saya inget pernah bikin guneman tentang budaya yang hampir punah juga, monggo dicek lagi kalo sampeyan ndak percaya saya pernah posting itu, hehehehe....Dan itu juga jadi penjelasan kenapa judul guneman kali ini pake nomer 2 segala.

Kembali ke pokok permasalahan, bahasa daerah yang hampir punah. Saya maklum banget kalo pasangan-pasangan muda sekarang lebih suka mengajarkan anak mereka bahasa indonesia untuk bahasa sehari-hari, meski mereka tinggalnya di wates misalnya. Wates adalah daerah asal saya, yang merupakan salah satu kota kecil di propinsi DIY. Bahasa daerah dianggap mewakili hal-hal yang kuno, udik, kampungan dll. Sementara bahasa Indonesia(apalagi yang pake gue,elu) dianggap mewakili modernitas, metropolis, keren, dll.

Ini juga salah satu pengalaman pribadi saya, beberapa malam yang lalu saya ketemu calon klien motret saya, pas ngobrol saya pake bahasa jawa halus, tiba-tiba dia bilang mbok pake bahasa Indonesia aja, karena dia nggak gitu mudeng katanya. Akhirnya saya pake bahasa Indonesia juga selama perbincangan itu. Badalah...saya agak-agak terkejut juga pas saya tanya dia aslinya mana kok ternyata dia asli wong Solo, woalahhh gembuss tenan..

Indonesia sudah dikenal dunia dengan segala keunikannya yang memiliki beragam budaya. Tapi rupanya masyarakat Indonesia sendiri tidak peduli dan tidak bangga dengan keunikan yang membuat bangsa mereka itu terkenal seantero jagat. Lha terus piye ya kalo begini terus...Apa kita tidak eman-eman kalo bahasa-bahasa daerah yang menambah keeksotisan Indonesia itu punah tergerus perkembangan jaman? Mari kita lihat Jepang, yang notabene sudah dikenal dunia sebagai negara yang maju. Meski sebagai negara yang maju, tapi mereka tidak kemaki dan melupakan begitu saja budaya asli negaranya itu.

Sementara ini yang bisa dilakukan pemerintah hanyalah menyisipkan pelajaran bahasa daerah di kurikulum pendidikan nasional, itupun hanya 2 jam perminggu. Apa yang bisa didapat dari dua jam pelajaran di kelas itu sodara-sodara?

Nah sebagai blogger, apa yang kita bisa lakukan buat negara ini selain, tentusaja, menjadi pihak-pihak oposisi yang selalu mengkritik pemerintah,hehehehe.... Mari kita berusaha semampu kita buat turut berperan serta menjaga kebudayaan-kebudayaan lokal daerah kita. Semoga nanti tidak terpublish guneman pada blog ini yang berjudul “Akhirnya Punah Juga”.

28 comments:

zee said...

hehehe...
jgn lah. jgn sampe ada postingan begitu. di daerah2 sekarang sdh mulai digalakkan lg penggunaan bahasa daerah di sd-sd. Mudah2an saja seterusnya..

mantan kyai said...

seng pentil absen disik baru moco ...

Anang said...

bacaan sejenis

http://anangku.blogspot.com/2007/06/bahasa-jawa-punah-di-pulau-jawa.html

Anang said...

haha... tenang... budaya boleh punah, tapi blogger jangan punah... *lho piye iki???*

budaya hidup karna ada yang melestarikannya yaitu kita-kita ini yang masih peduli dengan budaya tersebut... jika kita sudah melupakannya dan lebih senang berhubungan dengan budaya luar ya maka lenyap sudah budaya itu.. kitalah yang seharusnya menjaganya... merawatnya dengan menempelkan budaya di segala aktivitas kita... misale ae bahasa... janganlah sok keminggris lantas boso jowo ra isa grothal-grathul rak yo ngisin2i.. wong jawa ra isa basa jawa..... kekekekekekeke........

oke semene bae sik..

Anang said...

hentrikkkk.....

tulisanricho said...

Sorry interupsi yho mas!

"gue,elu" itu juga bahasa daerah lho, daerah betawi or Jakarta tepatnya.

Interupsi lagi hal tersebut bukan modernisasi tapi Westernisasi !!!

Prihatin yha! Nauzubillah hi minzalik

Tukang Nggunem said...

@ Mbak Zee :
Ya semoga aja begitu mbak, saya juga bakal males kalo harus posting yang kayak gitu...hehehe

@ Mantan Kyai :
Monggo..dipenakke wa bro...

@ Anang :
Pisan meneh komen nang posting iki tak gajul gundulmu Nang,hahahaha...

@ Richo :
Interupsi diterima, lanjut...

Ani said...

Cuma mo bilang...itu si tole yang palai blangkon, kok ngganteng tenan...

Andri Kusuma Harmaya said...

Wis,pokoke dimulai soko awake dhewe ae..Lha aku yen komentar nang blog koyoto nyang blogke mbak judith utowo mbak ayin kadang yo nganggo boso jowo kang..Bene wong liyo ra kamsud..sing penting sing duwe blog mudheng..Rak yo ngono to kang?By the way,boso inggrisku ajur mumur..Mulane jarang nggunem nganggo boso kuwi..wkwkwk..

Bangdhika said...

wuihh... tenanan tho kang... yo ojo punah no.. justeru bhs Inonesia iku khan akeh sing adaptasi seko boso2 daerah... oge basa sunda kudu di jaga.. pasalna abdi hirupna dari dua daerah tersebut.... jawa-sunda... ikutan nimbrung yo kang...

haris said...

kepunahan bahasa mngkn terjadi krn bahasa itu tak bisa bernegosiasi di jaman ini. siapa yg tak bs negosiasi, akan kalah. ato punah.

MBAH IM said...

Bisa-bisa mbesuk ana tembung basa Djawa ilang guneme, wong Djawa ilang lacake....Blaik tenan nek ngono ?!

sluman slumun slamet said...

wah semoga komen saya gak sama dengan posting yang dulu itu....
saya malah salut sama saudara kita etnis tionghoa... lha mereka malah tetep pede pakai bahasa jawa medok. beberapa waktu lalu di bandara juanda, saya lihat beberapa diantara mereka dengan pede telpon2an pakai bahasa jawa, padahal beberapa saat sebelumnya cang cing cong pakai bahasa mandarin.
lain hari, pas saya nongkrong di mall yang ada di bogor... weh lahhh ada etnis tionghoa juga yang lagi nyangkruk dan bermedok ria....
lha kok kita yang orang jawa malah gak bangga dengan bahasa kita. lihat itu para LKMD [landa kok mung ndhase], baru di jakarta seminggu aja sudah pake loe guwe. coba saja pas lebaran... di desa-desa... weikkk asyem tenan!

maya said...

komentnya pada pake bahasa jawa nih..
berhubung saya gak bisa..
salam manis aja ya dari kalimantan.. :-D

Mufti AM said...

Masa belajar gamelan mesti ke Amerika atau Belanda dan belajar bahasa Jawa mesti ke Suriname, sayang sekali khan. Makanya Dr. Purwadi (alumnus UGM) bikin ISBUJA (Institut Budaya Jawa) di kota Jogja. Uang kuliah dibayar semampunya, begitu...

Dony Blogger Ndolo said...

Yah , baru tau tho? Di bab 1 skripsi saya sudah saya bahas tentang bahasa daerah yang hampir punah itu. Sayangnya sampe sekarang skripsi itu belum kelar :(

Ndoro Seten said...

Dadi kelingan "polemik kebudayan" ing tahun 30'an nalikane STA ngotot yen budaya sing digagas dadi budaya nasional indonesia kudu budaya sing modern lan asale seko bangsa kulon. Miturut STA mau budaya daerah, klebu bahasa daerah dianggep kuno lan wis kudu mandeg lan dilebur perkembangane...
Akeh pihak liya kang ora setuju marang penemu mau, koyoto dr Sutomo, Ki Hajar lll.
Mugo wae saiki usaha kanggo nguri-uri basa daerah bisa lumaku kanthi langgeng kasurung dening anane otonomi daerah.
Malah ing Pemda Karanganyar ing saben dino Rebo diwajibake nggunaake basa Jawa krama ing kantor paprentahan....

Rogan said...

nah itu dia harus digalakan lagi donk brooo

sLeEpaHoliC said...

urip boso jowo!! (maksudnya: hidup basa jawa!!)

lovelydee said...

Hehehe... koq nama modelnya gak dicantumin? kan itu keponakanku tercinta.. Ada royalti ga? hehehe...

Btw, bahasa jawa emang harus tetep dilestarikan. Anakku besok mo tak ajari boso kromo, biar lebih pinter boso dari bapaknya... Hehehhe... Love u..

pingkanrizkiarto said...

ha ning jare indonesa q arep dadi melting pot ( boso jowone opo yo ? ). Yen bapak'e Jowo, ibune Padang, urip neng Bandung, enak'e anak'e diajari boso daerah opo ?

Tukang Nggunem said...

@ Semua :
Makasih sudah berurun guneman di postingan saya ini, mari semua kta lestarikan kebudayaan daerah kita masing-masing...masak iya mau nyuruh orang lain yang melestarikan budaya kita sendiri? malu dong...salam hangat semua...

Judith said...

Git git ..lha aku dhurung nggunem kiy ..

Eyalah Git, aku ki belajar ngeblog ben ora lali boso-ku, Indonesia campur jawa aja yak ..*hihi

Pertama aku ngeblog ki wes nate dikomentari di SB :"blog-e srimulat" di blog dapurku kuwi .. nggak tau maksute apa,ngenyek ato guyon. Yo wes Git, ojo nganti punah ya Budaya Jawa. Salam..

cerita senja said...

semoga tak punah dan selalu diingat...

mascayo said...

iya mas, saya juga merasakan begitu. saya sendiri kurang fasih bahasa daerah saya, hanya sebatas kalau untuk sesama teman main. tapi sebetulnya masih ingin belajar ... Jepang sekarang ada situs untuk belajar bahasa jepang gratis japanese-online.com namanya .. berandai-andai .. pemerintah kita mau mendanai situs semacam itu .. saya yakin banyak programer kita juga bisa membuat situs serupa .. ya jadi jawanese-online.com atau sundanese-online.com begitu ..

tyas said...

wong wates to mas...?
kalo saya, selalu n always berbahasa jawa bila ada kesempatan..
menawi ketemu kaliyan rencang ingkang asalipun saking ngayogjo, waaahh bungah ati kulo maaass...

Ngatini is Nothing said...

desa wates bentar lagi mau punah gara2 guneman ra mutu... *au ngomong opo to??

Anonymous said...

great thing! cipciap cipcipcip

 
;