16 August 2008

Panasnya Tenda Kehormatan

Penataan tempat pada upacara peringatan HUT Proklamasi RI di Istana Negara rupanya menjadi hal yang menyiksa bagi sebagian tamu undangan. Tenda kehormatan yang langsung berhadapan dengan matahari nampaknya menjadi siksaan tersendiri bagi para tamu terhormat tersebut. Setidaknya hal itu dirasakan oleh Puan Maharani yang putrinya Megawati. Dia bercerita tentang bagaimana tersiksanya karena kepanasan dan melelahkannya duduk di tenda kehormatan yang tidak semua orang bisa berada disana itu. Hal tersebut terungkap pada acara bincang-bincang yang ditayangkan di salah satu stasiun swasta nasional

Sungguh ironis sekali, sementara beratus-ratus masyarakat mendatangi Istana Negara hanya sekedar untuk mengikuti langsung upacara HUT Proklamasi meski hanya bisa dari balik pagar (kok jadi inget iklan rokok bikinan salah satu blogger handal itu ya), dan beliau yang dibilang terhormat dan duduk di bawah naungan tenda kehormatan dengan segala fasilitasnya masih mengeluh karena kepanasan.
Mungkin begitulah jadinya kalo terpaksa jadi nasionalis karena nama besar keluarga. Itu cuma disuruh upacara aja lho, masih dibawah tenda kehormatan pula, ya agak kebangetan banget kalo sampeyan-sampeyan yang terhormat mempersoalkan panasnya terik matahari yang langsung menerpa kulit-kulit mulus yang berbiaya perawatan mahal sampeyan itu.

Ya begitulah sikap orang-orang yang menyandang predikat terhormat, kadang mereka membuat sebuah blunder yang menodai “kehormatan” mereka sendiri dan menyakiti hati orang-orang biasa yang “kehormatannya” tidak begitu diakui.

16 comments:

Panda said...

hey bung yg diatas sana, coba turun kejalan!

lihat situasi saat ini..

MERDEKA!!!!!!!!

Anang said...

terhormat karena garis keturunan aja bangga... yang pantas bangga itu yang berjuang untuk memerdekakan bangsa ini karena niat mulia........ bukan karena garis keturunan..............!!!!!!!

Rezki said...

he???banyak yang mau ikut upacara>??saia mah ogah...hehehe..abis tadinya pas upacara saia udah dibikin kesel duluan

tyas said...

berarti... sebenernya nggak pantes berada di panggung kehormatan yaa..
air cucuran atap nggak semuanya jatuh ke pelimbahan lhoo..

tulisanricho said...

Ho'o bener tuh, aneh yha. Lha wong cuma segitu aja kok ngeluh, gimana kalo dia hidup di jaman penjajahan . . . .??

cerita senja said...

hmmm...itulah manusia, hehe

Kristina Dian Safitry said...

aku lebih terhormat!jagi kuli tanpa makan hasil korupsi. hiks,nyambung gak?he..he...

Dony said...

Kalau nggak mau duduk da situ, yo mbok saya tempati saja :D, lagipula khan banyak tamu kehormatan yang nggak hadir. Dari mantan Presiden yang masih hidup, cuman Gus Dur yang hadir

MBAH IM said...

Betul kata mas Dony,kalo ngga mau ikut upacara mending ngga usah datang saja. Nonton di tv juga bisa...Lagi pula dari sejumlah mantan presiden yang pernah menjabat dan masih hidup cuma Gus Dur aja yang datang. Mereka tidak bisa memilah antara kepentingan politik dan kepentingan bangsa kali...hehe

Tukang Nggunem said...

@ Panda :
Nah tu..dengerin Bung!!!!!

@ ANang :
Tumben bijaksana sekali dirimu nang...hahahaha...

@ Riezki :
Hmmm...dasar anak muda jaman sekarang...hehehehe

@ Tyas :
Iya tu mereka mbak...dasar wong gedean..kemaki tenan....

@ Richo :
Yup bener bro...orang yang aneh memang....

@ Cerita Senja :
Emang dasar manusia ....

@ Kristina DS :
Nyambung kok...lanjut....

@ Dony :
yoh sak karepmu wae bro....hahaha

@ Mbah Im :
Betul mbah...kulo nggih sepitados kaliyan panjenengan...

Deantoro Miko said...

Wah benar-benar nasionalisme yang remanen tidak permanen...klo gak mau upacara ya gak usah datang ya

mantan kyai said...

kalo di dalem tenda ama jeng puan yah pasti puanas dong ooom :D

mufti am said...

Tidak ingat para pejuang yang dulu berjuang merebut kemerdekaan. Tak sekedar berhadapan dengan panas matahari, tapi panasnya peluru yang siap menembus tubuh mereka. Toh, para pejuang juga tak mengeluh akan hal tersebut.

Judith said...

Ya udah resiko kalo mau nderek Upacara 17-an, rela kepanasan. Lha seng nggunem kok malah jeng Puan ya Git...

Tukang Nggunem said...

@ Deantoro Miko :
Ya iya, mending tidur dirumah aja malah enak...

@ Mantan Kyai :
Hanya bagian tertentu aja kok yang panas...huehehehehe

@ Mufti AM :
Bener mas Mufti, daripada buat mengeluh mending di pake buat menghindari peluru aja ya...hehehe

@ Mbak Judith :
Wah ndak tau itu mbak, wong saya juga cuma nonton di tipi kok...
@

Pipit said...

kalau tidak pakai hati, hasilnya pasti begini. banyak mengeluh, meski hanya mengenai sesuatu yang sebenarnya sepele. Salam kenal bos pemilik blog (lupa lho saya namanya pas lagi ngetik comment ini :D) Oh, tau! Tukang nggunem.. *ngelirik tulisan-tulisan di atas*

 
;