09 December 2008

SILENT HEROES


Menurut saya, yang layak disebut pahlawan sejati ialah orang yang melakukan pengorbanan untuk orang laen tanpa pamrih sedikitpun. Kalo dalam konteks Negara damai seperti Indonesia sekarang, mungkin yang pantes disebut-sebut sebagai pahlawan adalah kedua orangtua kita, selain itu menurut saya para tenaga pengajar dipelosok-pelosok itu juga sangat pantes dianugrahi gelar Pahlawan. Sama sekali gak masuk hitungan para caleg yang petentang petenteng blusukan tempat-tempat kumuh dan memberi bantuan berkardus-kardus tapi tetep membawa sepasukan wartawan buat sekedar memotretnya saat bersalaman, najiss ah....

Kalo sampeyan mengajukan para demonstran yang hobinya tereak-tereak dipinggir jalan itu sebagai nominasi Pahlawan, ada baiknya kita duduk bersama dan ngrembug bareng hal tersebut. Menurut saya demonstrasi masa sekarang sudah kehilangan rohnya, okelah kekuatan demonstran yang besar bisa melengserkan rezim otoriter di tahun 1998, namun era sesudah itu? Demonstrasi-demonstrasi yang digelar setelah era 1998 sudah seperti menyuarakan kepentingan pihak-pihak tertentu saja, karena memang sudah tidak ada lagi musuh bersama yang bisa mempersatukan visi dan misi dari demonstrasi itu sendiri.

Kembali ke soal Pahlawan, selain kedua orang tua kita, tentang para tenaga pendidik di pelosok yang minim sarana prasarana namun tetap bersemangat dalam menunaikan tugas, saya sungguh salut dengan perjuangan mereka. Meski kadang honor yang diterima tidak sesuai dengan pengorbanan, namun hal itulah yang membuat mereka pantes disandangi gelar Pahlawan. Jauh dari hiruk pikuk ekspos media, dan jauh dari sarana dan prasarana yang melenakan mereka tetap teguh untuk mencerdaskan anak bangsa. Ya semacem kisahnya bu Mus di Laskar Pelangi itu-lah.

Saya terbersit guneman ini saat mbaca cerita tentang Butet Manurung yang dipanggil ke Istana oleh Presiden SBY. Mbaknya yang bersahaja itu ketika ditanya soal keinginan menjadi PNS malah menjawab ndak tau soal PNS, weleh?? Tenanan po ra yo iki??? Seperti sampeyan semua ketahui kalo Butet Manurung adalah pribadi yang bergiat membuka jendela masyarakat pedalaman di Jambi (Orang Rimba) agar melek huruf dengan metode pengajaran sekolah non formal. Di saat orang berbondong-bondong buat mengejar NIP (Nomor Induk Pegawai) sebagai PNS (Pegawai Negeri Sipil) dengan gaji alakadarnya namun terjamin masa depannya, mbaknya yang satu ini malah blusukan masuk ke hutan tanpa buaian jaminan-jaminan kemapanan atau apalah dalam hidupnya. Kalopun sekarang aktifitasnya itu sering mendapat sorotan dari media dan juga menrik perhatian dari beberapa LSM, serta mendapat bantuan dana 200 juta dari presiden SBY, pasti bukan itu tujuan awalnya.

Jadi ya itu tadi, semangat untuk berbuat terhadap sesama tanpa pamrih itulah yang harus kita tumbuhkan lagi. Gak perlu lalu sampeyan ikut blusukan ke hutan terinspirasi dari mbak Butet itu (dipangan macan kapok kowe...). Itu hanya sebagai contoh kecil saja. Tentu saja sampeyan bisa menerapkannya dalam bentuk yang laen di kehidupan sampeyan sendiri. Jiwa kepahlawanan dapat kita munculkan dimana saja dan kapan saja asalkan kita mau dan ikhlas menjalaninya.

Sebagai penutup guneman saya kali ini akan mengutip sedikit dari apa yang terlontar dari mulut Pak SBY, ”Pahlawan ada di mana-mana, tidak hanya mereka yang direkam oleh media.”

* gambar ilustrasi nyulik tanpa permisi di KOMPAS.COM

33 comments:

Dony Alfan said...

Ananda Mikola itu pahlawannya Marcella Zalianti, bukan? :@)

Andri said...

Kapan ya si panjul blusukan ke kalimantan? :D

yoppi said...

yup, kalo semua orang bisa berbuat sesuatu tanpa pamrih, indonesia mungkin bisa tentrem yach.... :-?

Cah Sholeh said...

Wah.. aku kenal si Butet kuwi lik!... malah wes nate tak dolani nang Bukit 12, Jambi... jan percoyo nek dheweke kuwi silent hero. Nek tukang nggunem ra mungkin silent, lha nyangkeman kok!

Lyla said...

guru pahlawan tanpa tanda jasa kan mas???

cerita senja said...

sampeyan gak meh nyusul mblusuk ning tengah hutan po mas nggun?mengko dadi pahlawan penakluk macan jadijadian.

koyo ning sinetron indos**r sing nggilani tenan visual efek-e kae lho..

goenk baik said...

Jul aku masuk kategori pahlawan nggak neh?

Nyante Aza Lae said...

klo dq kira2 pahlawan tanpa jasa apa pahlawan tanpa tanda jasa omm?

bewe said...

"Mbaknya yang bersahaja itu"

Butet kok Mbak to? Ya Bu to ya. Bu Tet, istrinya Pak Tet.

tyas said...

skg banyak org yg kepengeeeen dianggep pahlawan, padahal gak ngapa2in, mung ngerusui thok..

salut buat mbakyu Butet..

aku nggak mau jadi pahlawan ah, nanti namaku buat nama jalan, dipanggil2 terus sama kondektur bis, angkot deelel...

it's bdh said...

setuju banget bro, orang tua kita adalah pahlawan yang tidak pernah mengharap apapun sebagai balasan atau penghargaan :-)

sakti said...

udan...menek anten..bot bote golek susu anak,lan kebutuhan kanggo nempur beras nguripi anak bojo....ra katut pahlawan yo wis masss....

Tukang Nggunem said...

@ Dony :
Ananda ki majalah bocah cilik jaman biyen kae to? kancane bobo nek ra salah...hahaha

@ Dokter Andri :
Ho'o Pak Dokter, mengko waton blusukan mlebu omahe perawan sing ayu ben trus digrebeg njuk dirabekke, koyo cita2ne si Dony kuwi...hehehe

@ YOppi :
Aminn...semoga begitu adanya bro..

@ Andy MSE/Cah Sholeh :
Ah sampeyan ki cen kampret kok...hahaha

@ Lyla :
Begitulah yang saya tau dari guru2 SD saya dulu mbak..

@ Winda Cerita Senja :
Jebul; sampeyan yo sok nonton sinetron siluman ular karo siluman buaya kuwi to, ckckckck...

@ Agoenk :
Kowe ki lungo adoh ngono mergo meh nggolek cewek, dadi yo mbuh katut pahlawan po ra...hahaha

@ Nyante Aza Lai :
Wah ya saya ndak mudeng itu pak dhe...hehehe

@ Bewe :
hhhhhh...satu lagi blogger kocluk mampir sini...hahaha

@ Mbak Tyas :
hmmm...ide sampeyan soal gak mau jadi pahlawan boleh juga, hehehe...

@ BDH :
Yoi bro salaman dulu kalo begitu, hehehe...kaget juga tiba2 sampeyan yang telah lama menghilang muncul disini lagi, welkom bek lah pokoke...

@ Sakti :
Yo kuwi pakdhe, secara gak sadar sampeyan wes dadi pahlawan kanggo anak lan bojo sampeyan kuwi...ati2 nek penekan anten, lagi musim udan akeh bledek saiki...hehehe

agaz said...

memang gelar pahlawan sejatinya disematkan kepada para pendidik.. mumpung lagi musim pemberian anugrah dan gelar, saya mau memberikan gelar Blogger of the year buat Sigit"Joel de Perangko".. rekan2 setuju kan?

genthokelir said...

ibarat orang menanam padi maka rumput akan tumbuh pula
itu pepatah yang layak untuk pengajar tanpa harapan muluk muluk menjadi PNS jikala kita memiliki sedikit semangat dan keiklasan seperti yang tergambar tentu akan menjadi sebuah kemaslahatan " halah"
pkoke salut tulisan ini sebagai cerminan untuk tidak menjadi penghujat atau penepuk dada karena saya .... gitulah
salam hormat dan salam kenal

Haris Firdaus said...

paragraf terakhirmu apik, mas. kutipane SBy yo apik. pahlawan justru mereka yang tanpa tanda jasa tapi sebenare punya jasa yang luar biasa!

Achiles™ said...

wah2..achiles pilih mas franco deh sebagai pahlawan blogger...hehehe...silent is gold..katanya mas brokencode juga gitu..

RJ said...

Hebat banget tuh Mbak Butet... mutiara langka ditengah masyarakat yang semakin materialistik ...

SariRAPET said...

klop dengan pepatah silent is golden, silent heroes are the real heroes begitu kan sobat!

suwung said...

jadi malu setelah baca

Tukang Nggunem said...

@ Agaz :
Mreneo cuk tak tungkak lambemu wolak walik, hahaha...wedhusss kih...

@ Gethokelir :
Maturnuwun pak sudah urun nggunem di tempat saya, salam hangat selalu buat sampeyan...

@ HAris :
Sepakat kawan...semoga lekas sembuh buat sang Bunda..

@ Achiles :
Walah dapet info menyesatkan darimana sampeyan sampe bilang saya brokencode, gek artine ukoro kuwi wae aku ra mudeng kok, hahaha...

@ RJ :
Memang benar begitu adanya sobat..

@ Sarirapet :
Ho'oh...

@ Suwung :
Gak pake celana po sampeyan pas baca guneman ini kok jadi malu???hahaha

Rita said...

Menolong diri sendiri menjadi pribadi mandiri juga disebut pahlawan

IKHSAN said...

Njenengan juga pahlawan mas...
PAHLAWAN NGGUNEM...HE

zee said...

saya jg ga pernah beranggapan mereka yg demo-2 itu layak disebut pahlawan. habis kebanyakan berkoar tp giliran disuruh berbuat mikir-2 dulu..

donlenon said...

halo bos, wah jadi terharu membaca postingan anda kali ini. menyentuh banget.

saya setuju dengan quote-nya pak presiden. Sepertinya term pahlawan saat ini (menurut saya) malah berkonotasi dengan ingar bingar media dan tetek bengek popularitas lainnya.

Tengok saja papan iklan salah seorang cucu pahlawan nasional yang sumringah dengan latar belakang si mbahnya itu. Tapi ujung-ujungnya malah mencalonkan diri jadi politisi.. weleh-weleh..

mufti AM said...

Pahlawan yang dibawa2 dalam kampanye salah satu parpol di TV itu masih kurang lengkap tanpa pahlawan kategori ini yang basis massanya tidak ada sama sekali.

ayub said...

menurutq sih bnyk pahlawan tanpa tanda jasa,tapi pahlawan tanpa tanda "Rp" kagak ada,kecuali waktu qta jalan-2 truz liat paku dtengah kemudian qta nyingkirin

sayurs said...

sepakat nda.. pahlawan atawa hero selalu silent atas kepahlawanannya.. ga ono critane pahlawan bengak-bengok cangkeman pamer rono-rene. Model ngono iku pakakno ki**k ae.. ya ?

Fina said...

Lebel Pahlawan memang pantas disematkan untuk para guru... betul ga Om?.... kalau salah bilang ya?.. hehehe....

seno said...

Tanpa mereka kita bukan apa2

Banu said...

Yen dikon blusukan koyo mbak Butet, aku emoh. Soale ra ono sinyal nggo ngeblog, wee.
Wah yen ditanya sudah PNS apa belum, lha wong ora ndaftar wae sudah jadi PNS ya? Pekerja Ning Solo.
Ngobrol soal pahlawan, jare asal katane dari pahala-wan. artinya orang yang hanya mengharap pahala dari gusti Allah. Jadi ora njaluk tunjangan nganti ketunjang2, bengak-bengok ra karuan ngono kaa...eee.

afie said...

setidaknya mari berusaha menjadi pahlawan untuk diri sendiri...maksud-e???

Cara Mengobati Diabetes Melitus said...

nice info !!!

 
;