26 November 2007

Guru

Kita jadi bisa menulis dan membaca karena siapa...Kita jadi tau beraneka bidang ilmu dari siapa...

Kalo gak salah begitulah sepotong bait lagu jaman dulu yang didedikasikan buat para guru. Yap, betul sodara-sodara sekalian. Seperti yang sudah sampeyan semua tebak kalo guneman kali ini akan membahas tentang profesi mulia yang bahkan memiliki gelar sendiri yaitu sebagai “Pahlawan tanpa tanda Jasa” itu. Sampeyan boleh nerusin mbaca kalimat per kalimat dalam guneman ini, ato monggo juga kalo mau njujug ke paragraf terakhir. Hahaha...nyante aja bos....

Pada jaman baheula, para priyayilah yang menjadi guru. Mereka menularkan kawruh mereka pada anak-anak dilingkungannya dan benar-benar tanpa pamrih. Mereka benar-benar digugu dan ditiru. Itulah kenapa jaman itu profesi guru sangatlah prestisius, kajen istilah jawanya.

Mungkin sampeyan pernah denger sebuah cerita tentang Jepang, negara yang ya ampun deh majunya itu sekarang, dulu pas habis dijatuhi bom atom oleh Amerika, sang kaisar bukannya menanyakan berapa jumlah bangunan yang rusak, berapa kerugian materiil yang dialami, tapi yang langsung dikaruhke sama Sang Kaisar waktu itu adalah “ Berapa jumlah guru yang masih Hidup”. Itulah salah satu gambaran betapa pentingnya seorang guru bagi sebuah bangsa. Bahkan Malaysia dulu katanya juga mengimpor guru dari Indonesia lho..huebat to?? Jadi mungkin saja para wong pinter di Malaysia yang punya inisiatip ngeklaim ini itu milik Indonesia itu, bisa jadi pinter berkat wong Indonesia, bukankah itu namanya durhaka??? Bisa dikutuk jadi batu kalo begitu...hayahhh....

Saya dibesarkan dalam lingkungan pendidikan. Bapak saya guru/kepala sekolah. Dan Pakdhe-pakdhe saya(dari pihak bapak) yang berjumlah 6 itu, 5 diantaranya berkecimpung juga dibidang pendidikan(guru/kepala sekolah). Jadi sedikit banyak saya bisa nggragap bagaimana hidup seorang guru. Kalo mau dibilang profesi yang paling mulia, saya kira kok terlalu berlebihan dan dapat menimbulkan kecemburuan bagi profesi-profesi laen. Cuma yang saya tau, dari pengalaman dan pengamatan saya, gak ada guru, yang benar-benar hanya menggantungkan hidup dari profesi itu, yang bisa kaya raya. Jadi menurut saya, para guru itu besar pengorbanan dan pendapatan yang diperoleh gak sebanding. Lha monggo dibayangin rame-rame, para guru itu memikul tanggung jawab yang teramat besar bagi masa depan sebuah negara. Mungkin lebih besar tanggungjawab moral yang dipikul oleh para guru dari pada yang dipikul oleh para anggota DPR, tapi knapa gaji guru bisa hanya 1/10-nya dari gaji para anggota DPR?? Kenapa juga lagu Iwan Fals yang judulnya Oemar Bakri itu menggambarkan seorang guru yang menaiki sepeda kumbang? Bukannya seorang guru yang naik BMW?

Kenapa dan kenapa...selalu kata ini yang muncul di guneman saya..menandakan ketololan yang punya guneman...tanya teruss...

Dengan tanggung jawab yang sebegitu besar, bagaimana dengan kesejahteraan mereka? Ya dari pernyataan awal saya tadi bahwa guru gak ada yang kaya, maka bisa sampeyan simpulkan sendiri lah. Tapi sejak awal mungkin para pendidik itu sudah menyadari konsekwensi gak bisa kaya tadi pas mereka memutuskan menjadi seorang guru. Profesi guru lebih kepada pengabdian daripada untuk mengejar kekayaan. Lha misal mau korupsi ya korupsi apa?? Spidol? Papan tulis? Hahaha...

Kalo sampeyan mengkonter guneman saya ini dengan, kok ada guru yang mencabuli anak didiknya? Kok ada guru yang maen duit buat mark up nilai murid? dan kok ada-kok ada laennya...ITU OKNUM!!! Mereka palsuu...bukan guru dan pendidik sejati, sumpah pengabdian mereka gak tulus...mereka bajingan..mereka asu..mereka tai kebo...merusak citra para guru saja. Sori kalo emosi, lha di benak saya (terlepas dari profesi bapak saya sendiri), seorang guru itu mulia sekali.

Pernah nyoba menyambangi mantan SD sampeyan dulu. Cobalah sekali-kali dan temuilah mantan guru sampeyan dulu kalo masih ada. Ketika tau kalo sampeyan sudah kerja jadi anu... atau sudah kuliah di universitas anu...lihatlah raut muka mereka. Sebuah kepuasan yang jujur melihat anak didiknya telah berhasil.

Maturnuwun ya Pak dan Bu Guru. Kalo gak ada panjenengan semua, mungkin blog Gunemanku ini juga gak bakalan ada. Mari kita sejenak merenung dan mengenang kembali masa-masa sekolah kita dulu, dan mari kita berterimakasih kepada para guru kita itu, cukup dalam hati saja, karena mereka sebenarnya tidak mengharapkan ucapan terimakasih dari kita, percayalah...

Gurulah pelita, penerang dalam gulita, jasamu tiada tara.

21 comments:

Dony said...

Bung, sekarang ini menjadi profesi yang bergengsi, tidak seperti nasibnya si Umar Bakri. Sekarang sudah ada program sertifikasi guru, yang lolos bisa dapet tambahan satu kali gaji lagi.
Saya denger bapak sampeyan lolos sertifikasi itu. Selamat ya, tolong matur bapak sampeyan, jangan lupa zakatnya juga ditambah, cuman ngeling2 saja kok.

*Tumben bisa komen pertama

Agaz said...

adalah suatu pekerjaan yang mulia sekali menjadi guru.. Guru ( Digugu lan Ditiru ).. tapi kalau oknum priyayi blangkon jadi guru yang ada Wagu Tur Saru.. :)) koment kali ini ingin menyampaikan ungkapan bahwa penulis punya bakat yang luar biasa.. salut sekali lagi untuk Priyayi Blangkon.. Keep on Writting..

ichaAwe said...

kok akuh baca tulisan ini jd menitikkan air mata..hiks..kangen sama guru2 ku jaman dulu... ya Allah... moga mereka di beri pahala yg selalu mengalir ..karena sudah memberi ku ilmu yg bgitu bermanfaat sampe sekarang...hiks...

bener..jasa seorang guru tuh memang tiada tara ...

Yuki Tobing said...

that's sad man, penghargaan dan apresiasi masyrakat Indonesia kepada gurunya masih kurang, sangat kurang malah..

perlu diakui semasa saya di bangku SMA, gw cuma respect ama beberapa guru yang saya suka, dan gw benci sama guru2 yang mencoba mengekang saya, haha, maklum bro jwa pemberontak waktu itu.. entah kenapa pas lulus, rasanya semua kebencian dan dendam itu ilang semua, saya tau mereka2 itulah yang ngedidik gw ampe kayak gini..
thanks pak, bu..

menyoroti masalah kesejahteraan guru adalah ide yang sangat bagus, bayangkan, mereka harusnya mencurahkan segenap kekuatan mereka untuk mendidik kita, eh malah dipusingkan dengan masalah finansial yang secara langsung mempengaruhi kinerja mereka dalam acara belajar-mengajar..

yah seperti yang pernah saya tulis di artikel saya http://goresanngawur.blogspot.com/2007/09/how-can-developing-countries-develop.html
edukasi atau pendidikan adalah salah satu variable terpenting bagi pembangunan suatu bangsa dan pembentukan karakter bangsa, sudah seharusnya lah pemerintah mencurahkan dana besar2an ke bidang ini, yaa kita sudah jauh tertinggal, kapan mau majunya?

Vie said...

Joell, aku dulu pas upacara bendera Senin pagi, pas nggaruk kaki gatal, tiba-tiba ditendang bokongku ama guru matematikaku. Katanya aku berdiri gak bisa diam! Sebel deh... itu udah kelas 2 SMP udah tau rasa malu. Sampe sekarang masih terasa tendangannya tuh!

BangDhika said...

setuju kang... guru adalah "pahlawan tanpa tanda jasa".... makanya oknum guru tersebut seharusnya di tindak tegas klo perlu pecat aja... khan kasian ma guru2 yg memang tulus dalam pengabdiannya buat mendidik generasi penerus bangsa..... salut deh, buat kang Joell... di tunggu post nya....

RMY said...

Hehhehe..tadi malam iseng-iseng aja nonton "Empat mata"..Disana juga ngebahas guru..Hehehe..
Disini juga ngebahas ttg guru..

Sudah saat nya kita menghargai profesi guru dengan memperhatikan kesejahterannya. Tanggung jawab guru sangat besar terhadap kualitas penerus bangsa!

RMY said...

Hehhehe..tadi malam iseng-iseng aja nonton "Empat mata"..Disana juga ngebahas guru..Hehehe..
Disini juga ngebahas ttg guru..

Sudah saat nya kita menghargai profesi guru dengan memperhatikan kesejahterannya. Tanggung jawab guru sangat besar terhadap kualitas penerus bangsa!

RMY said...

Hehhehe..tadi malam iseng-iseng aja nonton "Empat mata"..Disana juga ngebahas guru..Hehehe..
Disini juga ngebahas ttg guru..

Sudah saat nya kita menghargai profesi guru dengan memperhatikan kesejahterannya. Tanggung jawab guru sangat besar terhadap kualitas penerus bangsa!

Ryan said...

waduh mas lek ngomong2 soal guru jd ingat bapak dan saodara2 ne di rumah yg kebanyakan berprofesi guru.emang ada benernya se kalau kesejahteraan guru tu dulu memang hanya bisa buat menyambung hidup,banyak guru jg merangkap sebagai profesi lain untuk mencukupi kebutuhan sehari hari,tp klo sekarang kayaknya udah agak diperhatikan nasibnya daripada dulu..
Hidup Pahlawan Tanpa Tanda Jasa.....

GHATEL said...

Ndek biyen cita-cita pengen dadi guru lo mas, tapi ora kesampean...

Deny a.k.a Como said...

guru sampai saat ini kok belum dianggap sebagai tenaga public service yang profesional yah? padahal di negara maju kayak Amerika ma Jepang sana profesi guru bisa disejajarkan sama profesor,akuntan dan bankir. hmm paradigma masyarakat kita memang masih kaku, belum bia cairmenanggapi perkembangan civil society yang semakin dinamis. elemen pendidikan yang utama memang SDM yang bermutu dan pengembangan kurikulum yang menunjang, agar kualitas peserta didik punya bergaining position yang kuat dalam menghadapi perubahan zaman..salut pada tenaga-tenaga pengajar itu..jadi inget sama Butet Manurung yang rela keluar masuk hutan jambi yang mendedikasikan dirinya untuk memberdayakan suku anak dalam...straight up!!!

Kampret Nyasar said...

Bener sekali - guru memang pelita dalam kegelapan (ilmu), makin kemari makin banyak 'tong kosong nyaring bunyinya'... moga2 dengantulisan ini kita semuabisa sadar dan bener2 menghargai guru..

Sadar atau tidak,kita ini adalah guru-guru bargi lingkungan dan masa depan.. so be the best teacher.

adekjaya said...

lho..guru itu adalah profesi yang paling aku hormati lho nda..
sebab dari tangan merekalah muncul orang2 kayak kita ini..pinter ngenet, bikin tulisan, bisa majuin bangsa, jadi pengusaha..

so para cecunguk yang memandang sebelah mata "guru"..mbok ya sadar, kalian ini, bisa pinter, duduk di meja pemerintahan ki sopo sik ngajari moco nulis, ngitungmu..sadar...sadar...

NN said...

sekarang saya kuliah di fakultas ilmu kependidikan ya kemungkinan besar menjadi guru nantinya, sanggup gak ya saya menjadi pengajar yang baik

lovelydee said...

Aq juga pengen banget jadi guru. Tapi sarjana non kependidikan seperti aq harus ngambil akta IV lagi untuk bisa jadi guru. Itupun aksesnya masih susah dan kalah dengan sarjana kependidikan dari FKIP.

Guru emang profesi yang non profit oriented. Profesi yang mulia yang jasanya sangat besar untuk nation building. Meskipun sudah meninggal, pahala amal jariyah akan terus mengalir ke rekening amalan mereka selama ilmu dan kebaikan yang mereka ajarkan masih diamalkan dan menginspirasi murid-murid mereka.

Makasih bapak dan ibu guru.. Moga Tuhan membalas jasa-jasamu.. Meski ga bisa jadi guru secara legal-formal, moga aq bisa menjadi 'guru' yang baik untuk adikku, keponakanku dan anak2ku kelak. Aminn..

Anang said...

pak guru maafkan segala kesalahanku yang sring bolos itu

Pitshu said...

huahhh... aku mau menghukum para guru korup.

masa yang beli pianika sama pak guru 85,000 dapet nilai 8, sedangkan yang beli sendiri 55,000 dapet nilai 6. Padahal pianikanya sama persis, merknya juga sama , cuma bedanya si guru enggak dapet untung 30,000 klo anak muridnya beli di luar. HUH!

buat guru lain yg galak, tapi ga korup, i lop u all ^^

Muhammad Mufti said...

Gara-gara oknum bertingkah, citra guru jadi rusak di mata masyarakat. Kalau guru sering dikatakan sebagai digugu dan ditiru, akhirnya malah menjadi wagu tur saru. Oknum yang main cabul pada anak didik and korupsi sebaiknya memang digebukin rame2 aja. Saya jadi teringat para guru saya di sekolah dulu, kalau melihat mereka sekarang ini rasanya kasihan dan semakin bertambah tua....

geLLy said...

seorg guru ttplah org yg paling mulia...klo melalukan hal tercela EX: mencabuli itu...profesiapapun bs melakuakn hal tercela itu bukan hanya guru,yg yg ancurr bukan guru tp pribadi org itu sendiri...

Abdullah said...

mata saya berlinang ingat kembali lagu ini.. ya Alloh, limpahkanlah rahmat Mu kepada bapak dan ibu guru kami..

 
;