12 May 2009

Antara Prameks(Prambanan Ekspress), Sora Aoi dan Maria Ozawa.

Sebagai wong Jogja yang harus lebih banyak berada di kota Solo, saya adalah salah satu pelanggan setia kereta api Prameks (Prambanan Ekspress). Kalo nggak salah saya juga sudah beberapa kali menyinggung-nyinggung soal kereta Prameks dalam beberapa guneman saya di blog ini. Hampir setiap akhir pekan saya selalu menjadi salah satu orang yang harus berdesakan di kereta api Prameks tersebut, apalagi setelah tahun 2007 kemaren Kereta api Prameks melayani jalur Solo-Kutoarjo, yang berhenti juga di stasiun Wates, kota saya tercinta. Sudah lupa kapan terakhir kali saya pulang ke Wates naik sepeda motor, selain karena murah meriah, gak capek, dan kalo beruntung juga bisa dapet pemandangan indah, hehehe...

KA Prameks Solo–Yogyakarta pergi pulang (PP) kali pertama diluncurkan tanggal 20 Mei 1994, dengan hanya menggunakan empat rangkaian kereta kelas bisnis yang ditarik oleh lokomotif diesel. Rangkaian ini memakai kereta milik Senja Utama Solo yang beroperasi hanya pada malam hari. Awalnya KA itu berjalan hanya dua kali sehari pergi-pulang. Dalam kurun pengoperasiannya, KA Prameks telah mengalami beberapa kali perubahan jadwal pemberangkatan maupun sarana yang dipergunakan (sumber: wikipedia).

Keberadaan kereta Pambanan Ekspress ini sangat membantu bagi para komuter seperti saya. Dengan harga tiket kereta Prameks sebesar Rp 7000 (untuk jarak tempuh Solo-Jogja dan sebaliknya) dan Rp 14.000 untuk (Solo-Kutoarjo dan sebaliknya) maka kita sudah bisa ngirit segalanya; ngirit waktu, biaya, dan tenaga.

Bagi yang kerap menggunakan jasa kereta Prameks, pasti sudah tau kalo rangkaian gerbong prameks itu ada dua jenis. Pertama adalah rangkaian gerbong yang berwarna biru putih (prameks lama), dan satunya adalah prameks yang baru yang bercat kuning terang. Kadang kereta rangkaian yang biru putih itu masih sering dipakai juga saat rangkaian gerbong yang baru (yang kuning) rusak. Nah berdasarkan informasi yang saya dapat, rangkaian gerbong yang berwarna biru putih itu adalah hasil dari rekondisi KRL Jepang buatan 1976-1986. Bisa sampeyan semua bayangken, di Jepang pada tahun itu sudah ada kereta yang pintunya bisa buka tutup sendiri (hajinguk bosoku ndeso biyanget..). Namun bukan itu yang saya maksud, sangat besar kemungkinan seorang Sora Aoi dan Maria Ozawa kecil (dari hasil googling lagi, Sora Aoi lahir tahun 1983 dan Maria Ozawa tahun 1986) pernah naik di salah satu gerbong kereta prameks yang selama ini kita naiki, bahkan mungkin pernah duduk di bangku yang sama dengan kita...hahahaha..gak penting banget ya..memang itu adalah salah satu pikiran gak penting yang terlintas ketika saya sedang termangu sendirian menatap keluar jendela di kereta Prameks yang sedang melaju.

Untuk menebus waktu sampeyan yang terbuang percuma gara-gara mbaca guneman gak penting di atas, maka ini saya kasih jadwal perjalanan kereta api Prambanan Ekspres baik dari Sragen-Kutoarjo maupun sebaliknya.


sumber : wikipedia

* Foto Prameks saya pinjem dari sini dan sini

34 comments:

BIG SUGENG said...

Mas kereta yang di jepang itu dulu bahan bakunya juga dari Indonesia, makanya Jepang berbaik hati menghibahkan (membuang sampah kereta) kembali ke Indonesia dan diterima dengan senang hati oleh PT KA, hal yang sama juga dialami oleh PPD yang melayani rute Bus Kota di Jakarta.
Kalau kata temen2 yang kuliah di Jepang, orang jepang kalau mau membuang barang elektronik tinggal pagi2 di tearuh di depan rumah, ada laptop, komputer, kulkas. Nah nanti pemulungnya yaa mahasiswa S2 dan S3 dariIndonesia. Jangan2 laptop yang dipakai tukang nggunem dulu "bekas"nya Maria Ozawa.

Tapi saya salut dengan terobosan Daop Jogja untuk mengadakan kereta rakyat "prameks"

jase said...

Lah ko jadi miyabi sih
Haha
Bisa aja

Andri Journal said...

Yup, prameks memang pilihan utama kalo maw ke jogja. Selain ngirit duit dan tenaga juga kalo beruntung kan bisa dapet kenalan mahasiswi jogja..heee...

Awakmu biasane yen jum'at wengi wis mulih nang Wates opo isih nang solo njul?

Xitalho said...

Bangku bekasnya Miyabi ki rasane piye togh..?? Anget po?

Linda Belle said...

emang ada hubungannya antara kereta ama tuh cewek2 hehehehhe

Gempur said...

wes jan gak penting banget gunemanmu....

ning tetep ngelingno aku nag solo mbalapan jeh.. hiks.. bad memory

nona senja said...

prameks emang alternatif paling rasional lah [jaahh bahasaku...] eh, btw, prameks sik biasa sliwar sliwer kuwi mau nek kebak iso nganti pirang menungso yo..

btw meneh, sampeyan mesti wis tau numpak karo si miyabi to? [miyabine ning njero henpon]

Mufti AM said...

Jangan2 pernah dipakai untuk shooting juga tuh sama ozawa hi... hi... hi...

Haris Firdaus said...

ternyata sejarah pramex itu panjang banget. terima kasih, mas. salam kenal.ha3.

kakve-santi said...

hoho....
cewenya jadi apa tuh?
btw, saya belum pernah naik prameks,,hehe

suwung said...

pramex... emang kendaraan yang bagus...
dulu naik juga waktu pulang bulan madu dari jogja bos

meylya said...

tahun 1986 kan miyabi baru lahit masa udah naik kereta

Lovely Dee said...

foto pramexnya oke.. tapi foto cewek2 idolamu tuh kayake gak penting bgt. Hahahahaha...

Cebong Ipiet said...

kang joell engkau kemana sajaaaaaaa

cak narto said...

Hahaaa.. ok dah, disambung-sambungin aja... Yang penting, sekarang tau dech sejarah pramex.

Salam

joe said...

kalau Miyabi, naik prameks trus turun di Wates bagaimana mas?

Ani said...

Prameks ini tentunya jenis KRL ya? dulu Pekalongan - Semarang cuma 900 perak, tahun 88 ha..ha..ha..

RanggaGoBlog said...

sugeng ndalu kang......

nderek tetepangan gih....

+tukeran link... :D

RanggaGoBlog said...

injih kang matursuwun sampun mampir... monggo baner kulo di pasang.. menawi wonten baner pundi kapurih kulo pasang :D

Sarimin said...

Miyabi....

denologis said...

aku durung pernah naik je....

Dony Rawk said...

"dan kalo beruntung juga bisa dapet pemandangan indah, hehehe..."

Sing mbok maksud pemandangan indah kuwi lak paling susu gedhe tho? Jian, kebiasaan tenan :P

Tapi infone jadwal pramek kuwi jos tenan. Oya, saiki pramek wis tekan Sragen, dadi bar dolan soko wates iso langsung mulih sragen :D

Mbah Koeng said...

mereka buat adegan bokep di pramek bos !! wekek..kek..kek....

Tukang Arsip said...

hueheeheh bisa ajah berhubungan gitu mas....

l
a
m
a
g
a
k
u
n
j
u
n
g
nih...pa kabarnya?

arifudin said...

he...he...

ternyata.....

RJ said...

asyik..kotaku bolak - balik disebut, maturnuwun Kang Nggunem sampeyan wis promosikan kotaku sak keretane sisan

bicara soal prameks , anakku sempat ngak percaya kalau yg biru putih itu juga kereta prameks soale wis (off the record ). masalahnya setahu dia itu keretane sing kuning apik tur resik

setelah aku yakinkan dengan pendekatan persuasif dan saya jelaskan kenapa saya memilih Boed...eh salah kereta biru putih itu kahire dia mau juga naik

suryaden said...

dari jogja naik prameks ke solo, trus ke semarang naik opo kui kretane lupa saya... asyik kelihatannya...

mascayo said...

jangan-jangan di bangku tempat duduk prameks ada ttd mbak maria mas?
coba dicari .. :)

ciwir said...

wates kok kota?
lha emange maria ozawa lair neng wates???

edylaw said...

wah mantap naik kereta api sama miyabi :X:X

Salam kenal

www.edylaw.fforce.us

penny said...

maksih info kereta apine nggih...

Agung Suryo said...

jul karena wingi pre-mudik pengen nyobo transjogja maka keinginan naek pramex digagalkan hahaha

grubik said...

oalah, bekas bokonge miyabi? halah-halah...

marsudiyanto said...

Bisa diselidiki nganggo keker Mas.
Ojo2 ning Jok sepur mau ono "SIDIK BOKONGE" Ozawa...

 
;