17 September 2008

Tragedi Kemanusiaan

Nggak tau kenapa Indonesia semakin sering menjadi langganan tragedi kemanusiaan. Belum kering tanah kuburan para korban miras di Jawa barat (kalo yang ini sih sebodo amat), kini tanah Indonesia kembali harus digali untuk menguburkan korban pembagian zakat mal di Jawa Timur. Berawal dari niat mulia dari seorang yang merasa berkewajiban untuk berbagi kepada sesama, namun eksekusinya tidak direncanakan dengan matang sehingga harus menyisakan kepedihan dan air mata.

Tidak berlebihan kiranya jika peristiwa yang menelan korban jiwa sebanyak 21 orang di Jawa Timur tersebut dimasukkan dalam tragedi kemanusiaan. Desakan ekonomi yang menghimpit, serta beban hidup yang semakin berat di Indonesia membuat ribuan orang rela untuk berdesakan demi memperoleh uang 30ribu rupiah saja. Polisi sudah menetapkan nama tersangka peristiwa di Pasuruan tersebut. Namun apakah bijak jika mencari kambing hitam dari peristiwa itu? Sementara tujuan awal dari acara tersebut sungguh sangat mulia.

Ada dua poin penting yang dapat kita semua lihat dari peristiwa mengenaskan tersebut. Pertama tentu saja faktor kemiskinan yang masih menjerat sebagian besar penduduk Indonesia. Hal ini menunjukkan belum berhasilnya pembangunan di Indonesia. Andaikata pembangunan di Indonesia telah dapat dilakukan dengan merata dan seimbang, niscaya keadaan penduduk tidak akan sebegitu nelangsanya. Namun bukannya saya menuduh pemerintah sama sekali tidak berbuat apa-apa untuk meningkatkan taraf hidup penduduk Indonesia, mungkin memang belum samapi ke situ saja sasaran pembangunan di Indonesia sekarang.

Sedangkan poin yang kedua adalah bisa kita lihat betapa kepercayaan terhadap lembaga-lembaga pemerintah masih sangat tipis. Bisa saja sebenarnya penyaluran zakat tersebut melalui lembaga yang telah ditentukan, namun mungkin para muzzaki(pemberi zakat) masih trauma dengan keadaan birokrasi Indonesia yang dipenuhi dengan tikus-tikus pengerat, jadinya ya mending ditangani sendiri saja daripada malah tidak tepat sasaran, kali aja begitu yang terbersit di benak Muzakki tersebut. Pemerintah sekarang lagi gencar-gencarnya membenahi birokrasi Indonesia, semoga saja 10 atau 20 tahun ke depan Sudah bisa dilihat hasilnya dan masyarakat bisa semakin makmur. Itu juga kalo nggak keduluan malaikat meniup sangkakala tanda akhir dunia.

Saya pribadi mengucapkan turut berbelasungkawa sedalam-dalamnya atas peristiwa di Pasuruan tersebut, semoga semua bisa mengambil hikmah dari tragedi kemanusiaan itu.

* Maap guneman kali ini agak serius, topik yang dibahas agak kurang pantes kalo disajikan pake kebanyakan guyonan.

42 comments:

Fajar Indra said...

PERTAMAXXXXXXXX !!!

Fajar Indra said...

KEDUAXX !!!

Fajar Indra said...

KETIGAXXXX

Fajar Indra said...

QUATRIXXX !!!

iyo ki, mesakke yo wong endonesa (wes.. mung arep ngoment ngono tok, ben seng duwe blog jengkel) :p

tyas said...

sedih n mau nangis liat beritanya..
kok ya nggak direncanakan dengan baik n matang soal pembagian zakat itu ya..
niat baik malah jadi bencana..
seandainya diserahkan ke badan yg memang khusus bertugas mengkoordinir pembagian zakat, mungkin ini gak akan terjadi..
tapi yah, nyesel pasti datengnya belakangan..

Anang said...

mas namanya juga dua ratus lima puluh juta jiwa, pake hukum probabilitas pasti tiap detik ada aja yg mati, caranya beragam. gitu aja kok repot..... (ngikut fajar indra biar yg punya blog dongkol)

tulisanricho said...

Apaaa kata dunia.

Dony Alfan said...

Ooooo, gitu ya?

dugem said...

yang punya niat baik itu sang muzaki,sebenarnya udah tiap taun rutin melakukan kegiatan seperti itu dan baru kali ini ada musibah korban jiwa,kalo memang mau jeli knp ga dari dulu2 dicegah, udah menjadi tradisi di negeri ini ko setiap sesuatu yang berakhir dengan korban jiwa pasti jadi sorotan, pada nongol tuh penjahat2 yg sebenarnya di media2 kasih komentar itu ini(padahal mereka pulalah penyebabnya knp rakyat msh byk yg miskin). Ngomentarin sesuatu yg udah terjadi emang lebih gampang daripada memprediksi sesuatu yg bakal terjadi meski potensinya udah bisa dibaca.

Bayu Aditya said...

bener kang, itu krn gagalnya sistem di indonesia, yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin :( btw peristiwa kmrn itu kasian bgt ya, krn pgn beramal jadi malapetaka

Andri Kusuma Harmaya said...

Turut berduka cita..Sempet kaget jg pas ngeliat koran Kalteng Pos headline-nya yg berjudul Zakat Maut..Aku liat fotonya,kok mirip ama kejadian di terowongan Mina..Mungkin kebanyakan meninggal karena mati lemas kesulitan bernafas..Yah,semua ada hikmahnya kang..Semoga gak terulang lg.
Pengin kebagian zakat jg gak kang?Ntar deh di warungnya wandi..wkwkwk..

Caroline Sutrisno said...

prihatin banget dengan tragedi ini...
hanya gara2 uang 30 ribu (yang mungkin buat sebagian orang ga ada artinya) nyawa melayang...
sedih banget ngliat beritanya... :(

kw said...

kasian kita semua ya..
yang tahu cara mbagi zakat yang bener jarang nyumbang...

yang mau bagi2, tak tahu cara yang benar..
:(

haris said...

saya sampe ga percaya ada kejadian kayak gini. bener2 memilukan.

btw, mas, rabu sore lalu kowe hot spot-an di fisip uns ya? aku liat seseorang tinggi, pake kaos hitam, celana jeans hitam, lagi buka2 blog guneman-mu iki karo blog lovely dee. aku hampir yakin itu kamu. tapi pekewuh arep ngluruhi. mengko salah uwong. he2

Tony said...

kapan ya bisa lebih baik lagi indonesiaku

Cebong Ipiet said...

ya setuju gag usah nyari kambing hitam, *apalagi malah dipolitisir hufzt* semoga ke depannya direncanain yg lebih matang, dan yg laen2 menyusul beramal

gus said...

satu nyawa seharga 20rb rupiah. seharga itu pula harga suara pemilih saat pemilu. karenanya saya gak yakin harga kecerdasan dan kepemimpinan kita masih merupakan hasil perkaliannya...

Bunda Rierie said...

bunda turut sedih. maksud hati ingin mendapatkan uang untk biaya hidup kok malah kehilangan hidupnya ya hik.hik.hik

mantan kyai said...

tp setelah peristiwa itu terjadi. seorang ibu diwawancarai, " ibu masih mau datang kalo ada acara kakyak gini lagi????", jawab si ibu, "ya pasti mau, woong duit kok mas!!!"
nah lo ...

mascayo said...

Hh.. untuk yang satu ini saya seperti semuanya .. miris juga. turut berbelasungkawa .. kapan yaa saya bisa punya andil buat sesama ... oya, mas saya hadiah kan PR mau yaa ...

cak dh1k4 said...

turut berduka cita....

Ani said...

Aku juga sedih banget waktu baca berita ttg ini di koran, kasihan banget ya mereka. Potret kemiskinan di saudara2 kita.....speechless...

Ros Marya Yasintha said...

Betapa tragis memang.. Kemiskinan semakin meraja lela..ini lah buktinya.. Berita ini juga di tulis oleh media cetak di luar negeri dengan headline..´´23Indonesians dead in crush for cash handout´´ cuman karena uang US$4.25..
Turut berduka untuk penderitaan saudara-saudara di Pasuruan.

edisamsuri said...

Mudah-mudaha banayk pelajaran yang kita petik dari kejadian yang memilukan dan memalukan ini...

zee said...

kasian yah, hanya demi 30rb sampe rela begitu. aduh sedihnya...
turut berduka. mudah2an yg lain bs ambil hikmah dari kejadian ini..

donlenon said...

menurut saya panitia zakatnya yang cuma segelintir itu yang kurang waspada, apalagi tidak ada koordinasi dengan petugas berwenang seperti polisi.. jadinya tahu sendiri, mereka cuma bisa 'berbuat' sedikit dengan menyiram air ke kerumunan yang berjubel itu...

Rey said...

Kalo menurut gue ya om, yang mbagiin tu shrsnya canggihan dikit lah. Shrsnya mikir gitu, pasti kalo bagi2 gitu akan rame dan rusuh, knp dia gak anter aja ke rumah2 yg dirasa perlu utk dibantu, ato kalo gak mo repot keliling, undang aja mrk2 yg membutuhkan, yg diundang thok yg dtg. Kalo kalo emang tetep mo bagi2 begitu, knp juga gak manggil aparat keamanan setempat utk minta bantuan. Gitu aja sih om... =D

Elsa said...

sedihnya adalah....
hanya demi 30.000 mereka berjuang mempertaruhkan nyawa....

duh, gak kebayang. ngeri juga lihat gambarnya di berita-berita....

Judith said...

Turut berduka Cita, aku juga dah denger beritanya dari tipi.. Sedih tenanan..

isnuansa said...

Tapi katanya kemiskinan turun beberapa tahun terakhir ini menurut data statistik :(
CMIIW

Bagus Pras said...

kemiskinan menjadi komoditas politik akhir2 ini. SBY pun larut dalam kekonyolannya dengan beri komentar. Toh bisa melalui jubir-nya.

papapam traffic said...

bangsa ini makin terpuruk dg tragedi di pasuruan, krn mata dunia hanya melihat dari sisi kemiskinannya saja

sulae said...

Aduh........ampun Indonesia ku.....

Bener waktu denger di TV rasanya gimana gitu....hiks...sedih....

ANJAS eh Agaz said...

nang ngisor... ndelok nang dhuwur.. koment wis akeh.. stara dengan seleb blog unggulan..(opo to iki???)... hahahhhaaa.... INDONESIA MASIH MISKIN...MISKIN...MISKIN... =))

cerita senja said...

yang disayangkan (berdasarkan komentar si pengantri, teman korban terinjak2) tahun kemarin sudah memakan korban, eh lha kok tahun ini dilaksanakan lagi plus tanpa perubahan yang signifikan dibidang pengamanan...ya ampyun deh..
gak ngerti lagi mau komentar gimana...ck ck ck ck

arielz said...

innalillahi wa inna ilaihi roojiun
keisan amat yo kang, gini ini akibatnya kalo niat yg benar dilakukan dengan cara yang salah

ngatini said...

hhhhh...huwaaaaaa!!!*nangis nguguk!

Lyla said...

turut berduka cita atas tragedi di pasuruan. semakin jelas kemiskinan di indonesia dengan adanya tragedi tsb

Idolaku said...

semoga ini yang terakhir aminnnnnnn

jack said...

innalilahi wainailaihi rojiun..
semoga mereka tidak mati sia-sia, paling tidak kejadian tersebut membelalakkan mata kita semua. bersyukurlah yang bisa comment disini,artinya masih bisa makan cukup dan kuat bayar internet, artinya tidak perlu antri pembagian zakat seperti mereka

yuki tobing said...

komen, udah lama gak mampir di sini, hehe. kejadian itu emang mengerikan, yang harus disalahkan atas kesalahan ini adalah pembagi zakat. di dekat rumah saya juga ada seorang pembagi zakat, namun dia cukup pintar untuk mengatur mekanisme pembagian zakat dengan baik dan semua bisa pulang dengan senyum di wajah.

kejadian ini juga membuktikan bahwa bahkan di tengah timpangnya pembangunan jawa-luar jawa, di jawa sendiri masih terjadi kejadian seperti ini, tak bisa bayangkan gimana di irian sana

achiles said...

turut prihatin dengan kejadian ketika menjelang hari raya kemarin. Semoga kejadian2 seperti ini bisa membuka mata para pejabat dan pemuka2 agama kita bahwa kemiskinan ekonomi (tugas pemerintah) dan kemiskinan jiwa (tugas pemuka agama) sudah semakin menggerogoti setiap sendi masyarakat indonesia...salut utk postingannya yang mengangkat masalah ini...

 
;