08 September 2008

Gelar dulu ato Kerja Dulu?


Tag berbentuk pertanyaan yang sulit dijawab itu yang sekarang lagi diangkat oleh salah satu perusahaan rokok nasional. Nah apakah sampeyan semua yang sekarang masih menyimpan status sebagai mahasiswa bisa menjawabnya? Kalo ada 2 pilihan di depan muka sampeyan, yang satu kewajiban harus lulus kuliah dan satu lagi tanggung jawab pekerjaan yang selama ini bisa sedikit banyak menyambung hidup sampeyan, mana yang harus sampeyan utamaken? Sementara kalo dua-duanya seiring dan sejalan akan saling gontok-gontokan alias gak bisa akur?Berikut pandangan saya sebagai mahasiswa yang gak lulus-lulus ini, bukan bermaksud untuk menularkan ketidaklulus2an saya ini, namun sekedar buat berbagi saja.

Terhitung semester ini skripsi saya berulang tahun yang pertama, lagi lucu-lucunya kalo orang bilang. Saya memang ada kerjaan sambilan, freelance sih status saya, namun ternyata banyak menyita waktu juga. Lha bagaimana tidak, pundi-pundi rupiah didepan mata membuat saya sulit untuk menolaknya, sementara skripsi yang sudah meraung-raung minta diselesaikan saya bungkam paksa dulu.


Menurut saya, di jaman yang serba sulit ini (hayah...) orang hidup gak bisa cuma mengandalkan nilai bagus dan lulus cepet aja. Yang dibutuhkan buat survive di jaman kolobendu ini adalah lifeskill (gak perlu to saya jelaskan arti lifeskill itu apa?). Namun saya gak memungkiri juga ada sebagian kelompok yang sangat beruntung bisa lulus tepat waktu dengan nilai memuaskan dan langsung nyantol di dunia kerja, namun ya itu tadi, beruntung. Sedangkan bagi sebagian orang yang jarang ditemui dewi keberuntungan, seperti saya, ya kembali harus bekerja keras buat bisa survive, nah bekerja keras tadi salah satunya membutuhkan lifeskill yang mumpuni. Berdasar dari pemikiran busuk itu, saya akhirnya mengasah dan terus mengasah lifeskill saya yang cuma pas-pasan ini biar bisa buat sedikit jaminan hidup di masa depan, ya semacem plan B masa depan saya kelak. Konsekuensinya umur semakin bertambah sementara gelar sarjana belum juga didapat. Apakah itu semua sebanding? Jawabnya besok 5 atau 10 tahun lagi saya kabari sampeyan, hehehe...


Lagi-lagi menurut saya, kuliah itu adalah untuk membentuk pola pikir, bukan untuk jaminan mencari pekerjaan. Kuliah buat saya adalah kewajiban pada orang tua, sedangkan pekerjaan adalah kewajiban buat diri sendiri, jadi mana yang harus diutamakan menurut sampeyan? Di satu sisi saya ingin berbakti pada orang tua, sedangkan disisi yang lain saya ingin bertanggung jawab pada masa depan saya...

* Blog kok isine mung curhat, opoooo ki.........


Ilustrasi gambar nyomot tanpa permisi dari sini

21 comments:

Dony said...

Pilihan yang sulit ya. Tapi ya itu tadi, kuliah jangan diniatkan buat nyari kerja, tapi lebih ke membangun mental dan pola pikir.

Jadi enak kerja dulu atau gelar dulu ya? Both lah, hehe

Dony said...

Eh, aku pertamaxxx tho? Ohhh syenengnya!

jhal said...

yah memang dalam kenyataan sering kali bahwa ijasah adalah keharusan...
orang tua yang modern sekalipun juga akan berpikiran seperti itu...
bahkan perusahaan juga masih memegang erat tradisi ijasah...
padahal yang mereka butuhkan adalah realskill bukan angka2 yang tertera dalam ijasah...

tukang ronda said...

nyari kerja lah yauw... tanya kenapa? jadi orang pinter di Indonesia itu miskin. Ngapain mesti pinter kalo gitu?

Kalo di AS jawabannya beda :p

arielz said...

liat2 jurusan sampeyan kuliah kang
kalo keahlian dan prospektif macam kedokteran ya harus diselesaikan dulu lah
kalo ga prospektif yo tinggal wae, golek duwit sek sing akeh, kejar karir ato bikin lapangan kerjaan baru, ntar kan juga punya anak buah yg sarjana2
hehehe

I Ketut Riasmaja said...

Hidup memang penuh dengan pilihan kang..

Kalo saya dihadapkan dengan pilihan seperti kang Gunem itu, maka saya akan memilih kesempatan yang langka terlebih dahulu, yaitu kesempatan kerja.. Untuk menyelesaikan skripsi kita bisa memenej kembli waktu kita untuk tetap menyelesaikannya...

Namun apabila kondisi kebalikannya.. sekali lagi saya akan memilih untuk mengabil kesempatan yang langka dari dua pilihan yang dihadapkan tadi..

Judith said...

Lho Git,kalo ndak kerja dulu piye le arep etuk gelar? Kerja dulu lah, gelarnya biar anak2 yang nerusin .. *nyambung ora iki?

Andri Kusuma Harmaya said...

Tergantung kemampuan orang tua kang..Kalo orang tua sampeyan mampu,kuanjurkan konsentrasi ke kuliah aja..Pengalaman membuktikan bahwa kalo mahasiswa sudah kerja dan dapet duit,maka kuliah otomatis akan terbengkalai..
Tapi kalo orang tua gak mampu,ya terpaksa harus kerja buat nyambung hidup.

tulisanricho said...

Wah aku musti bilang apa nih, kuliah belum, kerja apalagi.Lha wong saya kan anak yang masih dalam proses pertumbuhan (maksud).

Kalo saia sih pinginnya setelah lulus nanti, saia mo nyari kerja dulu. Setelah punya penghasilan baruuu kuliah. (lhooo kok malah curhat)

tp msh blm tau ding, siapa tahu dewi keberuntungan belum mau jadian sama saia.

Rais said...

ahhhhh

kalau aku yo, kuliah sambil kerjo lah, itu pun harus biso ngatur waktu bae, kalau dak acak yo kuliah dulu, baru kuliah,

tapi kebanyakan wong kan bilang kerja dulu, kuliah biso nyusul toh,

ah yang penting dapet duit lah

zee said...

Ya disambil aja. Klo dapat kerja dulu, ya bagus, habis itu disambil dengan melanjutkan kuliah...

cerita senja said...

gimana kalo kerja nyambi kuliah, keren banget tuh kalo gt...

btw selamet yo mas skripsine lagi ultah (uppps hihihihi, umur satu tahun wae, semoga njut koit.) biasane ucapan ultah nak "semoga panjang umur" tapi khusus utk skripsi sampeyan, "semoga cepet koit"

Anonymous said...

anggarov:

Nyari ilmu itu hukumnya Wajib..
Nyari gelar hukumnya ga Wajib..

Nyari Duit itu hukumnya Wajib..
Tapi Hidup itu ga hanya nyari duit.

Haris Firdaus said...

enake nek iso loro2ne. he. aku sebentar2 nyambi, sebentar skripsi. ngono rodo penak. h2.

Ndoro Seten said...

Ahhh duit pancen godaan sing ra nguwati kang!
ngono yo ngono ning mbok yo ojo ngono!

MBAH IM said...

Kalo saya yang penting survive dulu. Banyak juga orang yang drop out atau ngga kuliah sama sekali malah sukses dalam kehidupan yang sebenarnya. Di zaman sekarang, banyak kok yang nyambi kuliah dan kerja. Jadi mahasiswa kelamaan dan bekerja bukan pada bidang yang dipelajarinya ngga masalah. Akbar Tanjung yang kuliah elektro sampe 11 tahun saja malah beken jadi politisi daripada jadi teknisi....

mufti AM said...

Sekarang kan banyak dibuka program ekstensi di berbagai perguruan tinggi bahkan UGM juga punya. Nah, yang dah kerja bisa pindah alih jalur, masuk ke program ini.

Btw, Jadi presiden di Indonesia khan gak perlu dapat gelar kesarjanaan. Tapi jadi guru SD malah harus punya minimal ijasah S1.

Bayu Aditya said...

kalo saya sih, gelar dulu bro, mumpung masih muda. ntar kalo udah punya banyak duid, udah males kuliah lagi

lovelydee said...

Karena kmu udah milih jalanin dua-duanya barengan, pasti udah paham banget resikonya. Yang menjalanilah yang lebih tau mana yang lebih baik buat dirinya. Dan setiap pilihan itu ada koneskuensinya. Dan mau gak mau harus siap dengan semua konsekuensinya. Aq setuju ma mas Anggarov, belajar wajib, cari gelar gak wajib, cari duit wajib, tapi hidup itu gak selamanya untuk cari duit.

Pesenku sih, jangan sampe keenakan cari duit jadi lupa kerjain skripsi, n lupa ga perhatiin diri sendiri. Karena, orang yang ga bisa perhatiin dirinya sendiri, biasanya jadi susah merhatiin orang lain.

Hahahaha... melu2 curhat ki..
Btw, good luck bwt skripsimu.. Ayo buktikan konsistensimu. Jangan menyeraaaahhh!!!

iman brotoseno said...

Kalau bisa lulus 3 tahun, ya lulus dulu ssja he he. Kalau nggak lulus lulus , ya kerja cari pengalaman.
Sepertinya jaman sekarang pengalaman yang lebih diutamakan. Orang akab bertanya. " keahlian apa yang kau punya " , bukan " Lulusan apa kau ".
Banyak orang orang film yang justru sekolah filmnya nggak pernah lulus..he he

indonesiadua said...

kata orang bijak, "...akhir dari sebuah pendidikan adalah karakter"

Mungkin gelar atau profesi merupakan bagian proses dari pendidikan itu sendiri, pendidikan dalam arti yang luas.

 
;