12 September 2008

Legowo

Legowo yang ini bukan nama akhir dari dubes RI buat PBB, tapi legowo yang saya kamsut disini adalah legowo yang kata sifat. Kayaknya sih itu kata serapan dari bahasa Jawa, tapi gak tau juga ding, wong saya bukan ahli bahasa. Lagi-lagi cuma perkiraan saya, selama ini saya mengartikan legowo sebagai padanan kata dari ikhlas klas klas tanpa embel apa2 dibelakangnya, ya iyalah kalo ikhlas pake embel-embel namanya udah bukan ikhlas lagi, piye to tukang nggunem iki.. Buat memperjelasnya lagi, dalam bahasa jawa ada ungkapan yang berbunyi ikhlas lilo legowo, yang artinya ya kayak yang saya sebutin diatas tadi, ikhlas yang tanpa embel-embel lagi.

Nah sekarang ke pokok permasalahan. Seperti yang sampeyan sudah pada ketahui bahwasanya di Indonesia akhir-akhir ini lagi musim pilkada, baik buat pemilihan gubernur atau bupati, ya to? Yang sangat disayangkan seringkali pesta demokrasi itu harus menyisakan berbagai macam hal norak bin memalukan, kaya perusakan fasilitas umum, tawuran antar massa pendukung, juga bentrok dengan aparat, yang sebab musababnya ya cuma pada gak bisa legowo tadi, alias pada berani bertanding tapi sama sekali gak siap kalah. Padahal anak TK aja tau kalo yang namanya pertandingan itu pasti ada yang menang dan ada yang kalah.

Peristiwa terakhir yang bikin sepet mata saya tiap nonton berita di tipi adalah soal kisruh pilkada di Sumsel. Udah jelas pemenang dari pilkada itu diketahui lewat quick count dan juga lewat perhitungan resmi, e lha kok ini ternyata masih juga pake acara pengerahan massa dari pihak yang kalah, pake ngepung gedung KPU setempat dan bentrok sama aparat lagi, jiann...koplo tenan...
Itu baru salah satu contoh aja, contoh lain misalnya jotos-jotosan yang terjadi beberapa hari yang lalu antara seorang caleg Partai dengan orang yang dia tuduh jadi calo caleg. Bisa kita lihat bareng betapa sudah hilang sama sekali sifat-sifat legowo sebagai bagian dari budaya ketimuran yang dulu diagung-agungkan bangsa Indonesia, kini semua udah berubah jadi budaya barbar (minjem istilahnya si Indra “tukang ronda”). Semua harus diselesaikan dengan demo-demo destruktif, pengerahan massa gak jelas, dan juga adu jotos, duh Gusti negoro opoooo iki..... Lha kalo yang seperti itu sudah membudaya trus bagaimana dengan Pemilu 2009 nanti? Nanti bakalan ada berpuluh-puluh partai politik yang ikut, dan pada akhirnya hanya satu yang keluar sebagai pemenang. Kalo dari semua yang kalah itu tidak bisa legowo dan berbuat norak kayak yang dibahas di atas piye coba? Bisa bener-bener ambruk negara ini, mau hidup dimana nanti anak cucu saya kalo kaya gitu jadinya...

Tapi memang yang namanya ikhlas itu gak seenteng yang kita semua bayangken kok, ngasih pengemis aja masih harus pilah pilih koin yang nilainya terkecil. Mungkin orang baru benar-benar bisa merasa ikhlas pas habis boker aja, sampeyan semua ikhlas dan legowo banget to tiap habis boker? Lha misal habis boker aja sampeyan ngerasa gak ikhlas apa iya mau dibungkus lagi??? Hajinguk njijiki iki suwe-suwe...wes ah...

24 comments:

tyas said...

hiyeeek... yg terakhir itu njijiki tenaaan... heheee..

kapan ya Indonesia punya pemimpin n negarawan yg legowo, ngaku salah kalo emang salah, bukannya cari kambing hitam...

legowo, ngaku kalah kalo memang ada yg lebih baik, bukannya berusaha cari2 kesalahan n nyerang lawannya dg cara apapun...

mudah2an gak cuma mimpi....

Syahrizki Rafi' Asy'ari said...

hueeeeek....uhuk...uhuk...bau....bau...
indonesia bakal punya pemimpin yang baik....nanti kalo kita semua sudah bisa menghargai diri sendiri dan wanita.....

kapan....yah
untuk mengakui kesalahan agak susah....tuh...soalnya di awalinya juga dengan uang dan akan di akhiri juga dengan uang pula.....jadi susah dong legowo nya tuh

tulisanricho said...

Wah hal ini, juga sering saia diskusikan bersama teman-teman nongkrong (tapi gak di we se).

Njuk maksud diadakannya pemilihan kepala bla bla bla itu buat apa, kalo akhirnya cuma dijadikan arena pertempuran.

Seharusnya, kepala kubu yang kalah mengingatkan kepada massanya untuk tidak berbuat anarkis, dan siap menindak segala bentuk aksi anarkis dari simpatisannya itu. Yhaaa tentunya si Kepala Kubu tadi harus benar-benar legowo,,,

Anang said...

saya legowo ga dapat pertamax. halah. mereka yg ga legowo ga paham bahwa hanya ada dua kutub, menang atau kalah. hahagahagagaha

Ani said...

Memanglah legowo itu hal yang susyah sekali untuk dicapai..tapi toh kita harus tetep belajar untuk bisa legowo...

Andri Kusuma Harmaya said...

Makanya,aku gak ada minat terjun di dunia politik..Soale maunya berantem mulu kalo kalah..Mendingan jd dokter,bisa ngobatin orang trus disukai gadis2..hihi.. ^^

ilhamks said...

legowo jauh dari hati. orang kita nih, naik motor aja gabisa tertib. yato,yato?

MBAH IM said...

Kita juga harus legowo bahwa pemimpin-pemimpin kita mentalnya masih seperti anak-anak...hehe.

tukang ronda said...

hihihi.. jenengku digowo-gowo ki :p

itulah mas, mungkin hanya Pak Sukonto Legowo (bacanya jangan disambung) yang benar-benar legowo di bangsa ini.

udah lah mas, mendingan sampean legowo menerima bangsa ini seperti ini. kesel leh nulis.

btw pancen sampean ki njijiki huekkkk arep muntah aku

sulae said...

Wkwkwkw...ini dia om, kalangan muda di tuntut buat ningkatkan wawasan kebangsaan, eh ini elit politik malah menciptakan sikap yg sama sekali berlawanan...hohohoho

Pokoknya elit pemerintah ini harus bener2 belajar dari sikap boker aja deh, ntar kita adain pelatihan khusus Gimana cara boker yg baik dan benar bwt calon2 pemimpin...hehehehe

indonesiadua said...

iya, katanya lagi bulan puasa...
koq malah gebug-gebukan... sesama anak bangsa lage... bangsa yg bar-bar, tapi ora bar bar ngurusi wetheng dewe... pret!!

aha said...

aku legowo bos.. ngasih koment ini.. he2

inop said...

arikel mas selalu bagus ya
saya lagi bagi award mas
silahkan dijemput

http://www.bagiduitdonk.blogspot.com/

cahpesisiran said...

yen kalah mbok yo podho sing nrimo. ojo podo gontok2 an. sing nang nduwuran yo ojo podo adigang adigung adiguno.. yo ra mas?

papapam traffic said...

di jaman yg sudah keblinger gini sulit untuk cari pemimpin yang legowo..mas

Bayu Aditya said...

hahahaha.. yang terakhir. masa dibungkus lagi..

ngatini said...

whakakakakak! kowe kuwi sing gaweane mbungkusi eek'e uwong2..bar kuwi tok pangan! nyam nyam nyam!

Mufti AM said...

Ini menunjukkan bahwa sebenarnya Indonesia belum siap demokrasi dengan pemilihan langsung. Kalau sudah begini, demokrasi mbhelghedesczh....

putradaerah said...

Saya heran, kenapa kata 'legowo' sekarang jadi sangat bermuatan politis. Seolah-olah sudah dimonopoli sama para poli-tikus ituh

mantan kyai said...

eh dadi ngono toh awakmu nek boker??? dibungkus maneh??? duh gusti paringono eling lan waras lare niki.. huahahaha

BangDhika said...

walah... shabat yg satu ini memang pengamat politik.. manteb kang.. kisruh lagi .. kisruh lagi... kapan mau mikirin rakyat... blom memimpin negara dah seperti itu.. klo aku sih mending ndak coblos ajaahhh.. golput.. pimpinan do ra jedak mimpin.. ujung2nya korupsiiii.... wasyemmm.. Wuooiii pemerintah.. rakyatmu menjerit kaee.. minyak tanah dan gas melambung.. wasyeemmm...(gregetan kiiihh...)

Anonymous said...

legowo ki setengah dari krik jul...

zee said...

Yg namanya pilkada memang begitu. Dugaan sy siy, pengikutnya itu dibayar utk buat rusuh.

La Luna said...

legowo, saya juga pernah posting mas.... memang ga gampang jadi orang yang bisa nrimo... legowo,,,, tapie tetep harus salut untuk orang2 yang mencuba berlaku demikian

 
;