15 July 2008

GET MERRIED

Bulan-bulan terakhir ini kata menikah akrab sekali menyapa telinga saya. Daftar kawan yang mengakhiri status bujangnya semakin bertambah panjang. Hari minggu(13/7) saya menunggui kawan sepermainan saya di masa kecil dulu mengikrarkan ijab dan kabul di masjid tempat kami dulu sama-sama belajar iqra. Suara lantunan ayat-ayat suci mau gak mau menyeret memori saya kembali ke masa kami kecil dulu, sempet agak mellow juga kebawa suasana. Selesai akad nikah dan saya jabat tangannya mengucapkan selamat, dia memegang pundak saya sambil ngomong “habis ini giliranmu”, tak jawab saja “amin, doakan saja..”.

Menikah atau tidak menikah, itu adalah pilihan. Seorang kawan chat yang juga seorang blogger handal memutuskan untuk memilih opsi kedua, yaitu tidak menikah. Salah satu alasannya adalah hidup ini sudah susah, dia tidak mau ditambah susah lagi dengan memiliki tanggungan anak dan istri. Bahkan dia juga ikhlas kalo dia bakalan punah tanpa meninggalkan keturunan. Beda dengan kawan saya yang lain si blogger tajir. Dia emang udah kebelet kawin, makanya bikin blog berpuluh-puluh dan dijejali review semua, ya walhasil sekarang pundi-pundi dollar-nya semakin bertumpuk, buat modal kawin katanya...Mungkin bentar lagi para blogger yang ada di blogroll-nya bakal dapet undangan kawinan dari beliau yang di fotonya selalu bertopi untuk menutupi botaknya, amiin semoga aja masih inget ma kita2...hehehe...

Sebenernya buat apa sih tujuan kita menikah? melanjutkan keturunan itu salah satunya yang saya tau, selain itu apalagi? Ada yang bilang menikah itu membuka pintu rejeki, kalo dinalar sebenernya masuk juga sih. Setelah menikah kan otomatis kita punya tanggungan, jadi mau gak mau kita harus berupaya untuk mencukupi kebutuhan tanggungan kita itu.

Saya posting hal ini bukan karena saya udah kebelet pengen nikah, bukaaannn. Saya bakal nikah kelak kalo saya sudah siap, bukankah apa-apa yang dipaksakan sebelum waktunya itu gak baik?

Selamat menempuh hidup baru bagi semua yang memutuskan untuk segerea/sudah mengakhiri masa lajangnya. Semoga dapat membina keluarga yang sakinah.

foto ilustrasi : courtessy of Anung-Dian the wedding

12 comments:

sluman slumun slamet said...

ayo cepet kawinnn.... eh nikah...
:D

Anang said...

menikah itu ibadah kata kyai. hehe. tapi jg harus memenuhi syarat.. cukup mental, materi. hm

Anang said...

asem keduluan slamet. huh

Dony Alfan said...

Masalahnya kan sampeyan sama mbak anu itu umurnya sepantaran, jadi sampeyan nggak isa egois. Klo sampeyan mo rencana kawin umur 30, yo mesakke sisihan sampeyan, hehe.
Yo wis, gek ndang lulus, trus si mbak anu langsung dinikah aja, kan sampeyan sudah punya kerjaan yang menjanjikan, cukuplah kanggo dipangan wong loro. Ato mungkin nyoba opsi 'turu bareng, mangan dewe2' HAHA

heRRu said...

materi bukan masalah mas, tinggal cari mertua kaya saja hehehe

sayurs said...

"Saya posting hal ini bukan karena saya udah kebelet pengen nikah, bukaaannn."
kenapa ya hampir setiap postingan ttg cerita nikah temen selalu diikuti dengan pembelaan defensif gini ya.. kalo menurut saya kok malah menunjukkan bahwa ada sesuatu yang ditutupi dengan pembelaan terburu2 itu (yang tanpa menunggu ada protes ato tidak dulu), ya itu tadi "gelora yang sebenarnya udah memuncak tapi wedi di kecroki (?)"
ah sudahlah...

ngatini said...

betul om sayurs...dia tu udah kebelet nikah tapi gak punya duit...makanya terima job sana sini sebenernya buat nabung...wkakakakak..

BangDhika said...

yo nek wis siap nikah yo gek ndang... buat tambah2 bisa ikutan reviews lumayan.... justeru dgn pernikahan akan di tambah kekayaannya..
bojone nanti di ajari reviews... kan 2 x lipet pendapata,.. hwuakakakaka...

Refresh said...

Bagus Postingannya...

cak dh1k4 said...

heh wong tuwo kowe ki wisan, wis tuwo rambute kawul.. sadar... sing ngenteni kowe selak lumuten. mesakne le.......

Great Music said...

So, will you get merry? I'm waiting for the invitation

lovelydee said...

beberapa saat yang lalu saya juga posting ttg menikah di blog saya. Manusia bebas aja berkata untuk menjelaskan keadaannya mengapa begini, begitu..

Tapi sekali lagi klo masalah waktu, kapan kita menikah, yang pegang "theng.."-nya itu Gusti Allah..Jadi tinggal jalanin sambil terus bersiap diri aja..

Aku tidak membebanimu..Toh klo berjodoh, pasti semua akan indah pada waktunya...

 
;