24 July 2008

Quality Control

Hari Rebo(23/7) saya seperti mendapatkan kembali kata-kata yang telah saya ucapkan sebelumnya.Seorang kawan blogger yang blognya lagi mulai naik daun bilang ma saya, “kok postingmu semakin nggak bermutu…”, huasyemmmm kih....ternyata yang dia maksud gak bermutu adalah dua postingan saya yang “tips merawat kaos” sama yang “Indonesians hot mom”. Walah, pukulan telak bagi saya itu... Dia seperti mengingatkan saya untuk menjaga kualitas tulisan (padahal kapan juga sih tulisan saya pernah berkualitas,hahaha...). Malem sebelum saya menerima kritik dari kawan saya itu, saya ketemu sama bos motret saya. Pas ketemuan itu saya setengah mengkritik si bos soal menjaga kualitas juga. Dengan kerjaan yang semakin numpuk, akhir-akhir ini udah jarang sekali ada kontrol kualitas dari si bos. Asal udah gak melenceng secara teknik, ya udah. Padahal dulu bos saya itu terkenal detail sekali, saya khawatirnya lama-lama bisa kehilangan pelanggan hanya karena melupakan hal-hal yang sepele.

Kembali ke soal menjaga kualitas. Kita memang harus selalu menjaga kualitas, apapun itu, dalam diri kita. Ya syukur-syukur bisa meningkatkannya lah. Bagaimana cara menjaga kualitas diri kita? Banyak banget caranya. Kalo buat kualitas otak ya kita bisa banyak baca-baca buku, minimal koran lah, nonton tv, atau baca-baca blog juga bisa, asal blog yang berkualitas tentunya...hahahaha... Trus kalo soal kualitas fisik, tentu saja kita bisa menjaga dengan pola hidup yang sehat, yang gak perlu saya sebutkan detail di sini karena nanti bisa jadi bahan buat cewek saya nyeramahi saya, hehehe... Masih banyak lagi kualitas-kualitas yang sebaiknya kita jaga, seperti kualitas hubungan(percintaan, pertemanan), kualitas kerja, kualitas keimanan, dan lain-lain. Jikalau kita bisa menjaga semua kualitas dalam diri kita, niscaya kita akan mempunyai hidup yang sangat-sangat berkualitas. Sayangnya saya belom bisa, bagaimana dengan sodara-sodara blogger sekalian?

18 comments:

kw said...

manusiawi...tp jangan terus dijadikan alasan pembenaran untuk terus tak bermutu kekeke

Anang said...

terus hubunganmu sama doni gmn? mau dibawa kearah mana? *dikamplengi panjul dan doni* *bengep*

wendra wijaya said...

Bener tu, manusiawi...

tapi bagiku kualitas itu kan relatif.. ayo apa ukuran baku untuk kualitas, hahaha...

tyas said...

ngomongin masalah blog/postingan berkualitas.. setuju sama wendra.. relatif..
lagian kalo semua postingan kita dituntut harus berkualitas tinggi, ntar kita jadi takut or awang-awangen setiap mau nulis postingan baru..
ngeblog kan juga penyaluran kebahagiaan.. ya toooo??

sayurs (lg ga login) said...

bolg berkualitas menurut saya adalah blog yang bisa bikin enjoy sang pemilik, terlepas isinya menurut or-la asyik atau tidak, daripada blog yang isinya dinilai banyak orang sebagai "berbobot" tapi bikin sang pemilik merasa tertekan, pusing, meriang, etc karena tuntutan "standar publik". "golek mala" kata orang ndeso bilang. Suwun.

Gelandangan said...

kritikan itu memng bagus untuk kesuksesan mas
sukses deh buat mas :D
salam kenal

Mufti AM said...

Setiap postingan atau blog pasti ada penggemarnya, terlepas apakah posting itu berkualitas atau tidak. Kalau tulisan kita seringnya serius, ya sekali-sekali bikin yang gak serius boleh aja kan. Barangkali maksudnya gitu mas...

Anonymous said...

hello un bonjour de france ;)
http://www.sextra-dtc.com/

heRRu said...

berkualitas tapi tidak mencerminkan pribadi si blogger piye mas :P

Mata Telinga said...

njoell, yo mbuhh.. yo... sing ngomong kui mesti kebedhek jenenge yen nang aku...

Dony said...

Hmmm, lalu bagaimana bikin skripsi yang berkualitas dan nggak asal lulus? :D

Kickoff Blog said...

Coba tengok postingan para seleb blog itu, kadang nggak mutu, tapi tetep aja komentarnya sak kecamatan.
Kalo dikasih posting yang berat dikit, langsung sepi :D

Rofi said...

apakah ketidak mengertian ku karna kebodohan ku.......?? ;D atau memenang kebodohan itu telah menjadi kebiasaan di negeri antah berantah ini.. mari bertanya pada icon yg tidak mengerti apa 2 ini =)) ;D

lintang lanang said...

siapa kawan sampeyan itu?
saya setuju sama dia.. :)

atau jangan2 sampeyan sudah siap2 banting stir buat bener2 jadi seleb blog? :D

tulisanricho said...
This comment has been removed by the author.
tulisanricho said...

klo menurutku,, kualitas tulisan itu tergantung selera pembacaya,,

terserah pembacanya mau bilang apa,,

ada yang suka ada yang gak suka,,

Itu biasa....

ngatini said...

whakakakaka...kok gak di link sih yang ngomentarin itu..huh..padahal kan aku bisa dapet cipratan dikit dari seleb bloh..dasar pajoell pelitttt...
huh..golek bolo to koweee....huuu..

aku yang bilang gak berbobot..trus ngapa??ngapa?? (gaya nantang anak kecil)

huwaaaaa....kaburrrr...

suarahimsa said...

ra urusan arep dadi seleb blog po ra sing penting nulis...tujuan ngeblog tentu saja bukan ingin menjadi seleb blog to? nulis terus wae bro...mari kita ciptakan kultur baca-tulis yang mulai ditinggalkan dengan maraknya budaya audio visual. coba tengok kesuksesan film ayat-ayat cinta yang melebihi popularitas novelnya..terus kita tunggu aja kehebatan budaya audio visual berikutnya. jangan berhenti nulis bro..nulis opo wae terserah. wong merdeka kok, asal jangn menyinggung SARA, obyektif, berimbang, cover both sides dan menyebarkan edukasi dan perdamaian.(komen ku iki ora penting kok, rasah digagas..ghe2.aku yakin, kowe ngerti sing apik nggo awakmu dewe..hellyeah)

 
;