03 August 2007

SARJANA, so what??!!!

Tadi pagi (kalo jam 10 masih bisa dibilang pagi) pas bangun tidur di HP saya ada 3 buah SMS masuk. Dari pacar saya, dari teman saya yang lagi ada di Aceh, dan satu lagi dari sodara sepupu saya. SMS dari sepupu saya itu isinya nanyain cara registrasi di Universitas tempat saya kuliah sekarang, usut punya usut ternyata adik istrinya sepupu saya itu keterima di Universitas yang sama dengan saya. Yang menarik dari SMS sepupu saya itu, dia bukannya nanyain kapan harus registrasi tapi malah nanyain berapa biaya per sks (sejauh ini ditempat saya masih gratis). Ada lagi cerita pas saya ketemu adik kelas saya dulu SMA, dia udah lulus D3 dan mau melanjutkan ke S1. Pilihan pertamanya terpaksa dia singkirkan, sebuah fakultas favorit di UGM. Katanya biaya kuliah di sana hampir sama dengan biaya masuk polisi ( jadi polisi harus bayar to?pantes…) yang berpuluh2 juta itu, kata dia mending jadi polisi aja udah mesti balik modal (jadi kaya obrolan di pasar). Disini dapat saya simpulkan bahwa ternyata pendidikan sekarang menjadi salah satu momok baru bagi masyarakat Indonesia yang mungkin efek kengerian yang ditimbulkannya sebanding dengan wabah flu burung.

Masih tentang mahalnya biaya kuliah, kemaren ada teman saya yang maen ke kos saya. Sekarang dia putus kuliah karena gak punya biaya, terdengar biasa aja, ya biasa aja karena saking seringnya kita denger alasan seperti itu (putus sekolah karena gak ada biaya). Selama ini memiliki gelar Sarjana masih dapat mendongkrak status sosial kita dalam masyarakat, namun sudah bukan lagi jaminan untuk dapat meningkatkan taraf hidup. Banyak Sarjana yang tetep aja jadi pengangguran meski udah bertahun-tahun lulus. Herannya lagi, melanjutkan pendidikan ke bangku kuliah untuk meraih gelar sarjana tetep jadi pilihan utama selulus dari bangku SMA. Bukannya itu suatu hal yang mubazir? Buang2 duit banyak yang belom jelas besok bakal bisa balik modal apa gak, sama aja seperti investasi yang asal2an kan, gambling gitu deh…
Sebuah rumus yang mengatakan bahwa gelar tinggi = pekerjaan yang layak = kenaikan status = peningkatan kesejahteraan hidup, tampaknya harus dikaji ulang.

Berarti yang sedang saya jalani sekarang juga gambling dong.....
Buat mahasiswa baru yang baru aja di terima kuliah, jangan seneng dulu, perjalanan masih sangat sangat panjang...

9 comments:

tukang ketik said...

wah3x
ga boleh gini nih... ga boleh pesimis. Jadi sarjana sudah pencapaian hidup yang lebih baik daripada cuma SMA. Peluang pasti ada, biarpun harus menunggu beberapa hari/bulan/tahun. Tenang aja. Beberapa orang yang saya kenal dekat, perlu nunggu bebrapa tahun sampai bisa dapet kerja lumayan. S1 itu wajib hukumnya di jaman sekarang.
^_^

Haryo said...

Jangan bilang klo itu gambling to mas Joell. Yang sampean bilang tuh emang bener.. gak ada jaminan semua jadi lebih gampang dengan adanya gelar sarjana. Sebagai pembanding aja.. beberapa temen seangkatan saya dulu yg sempat putus kuliah ditengah jalan ternyata sukses, dan banyak temen yang lulus malah ngga jelas.. (padahal dah 7 tahun mrk punya gelas sarjono!), tapi banyak juga mereka yang lulus kuliah dan sukses setelahnya. (Nah, tergantung kualitas dan kapabilitas masing2 toh?)

Tapi paling ngga mereka yg pernah kuliah (lulus maupun ngga), punya kesempatan lebih dibandingkan mereka yg ngga pernah ngecap bangku kuliah sama sekali, dengan catatan kalau kualitas SDM-nya sebanding (diluar masalah akademis lho!).

Nah yang penting saat kuliah bukan cuman ngikuti kuliah cari ilmu.. tapi lebih ke arah "ngelmu".. gak usah saya terangkan lah masalah "ngelmu" ini. Sampean sebagai orang Jogja mestine ngerti itu..

Klo masalah gelar.. gampang dicari mas.. sampean punya duit 6jt aja bisa dapet gelar Master kok! Ini fakta mas! Jadi gak ada hubunganya antara gelar tinggi dg pekerjaan layak...

(Hayah malah nuturi..! he he sorry mas Joell)

BTW masalah rokok tuh gimana? Sampean atau temen sampean ada yg punya trik ngga?
Nih susah tenan mas... serba salah.. semua saran wes ta coba.. wes diniati.. gagal!! Asline tuh gagal'e cuman krn lek ngga ngrokok pasti ngantuk! Lha saya jarang tidur mas, lom tentu bisa tidur 2 jam dalam 2 hari. Lha nek saya gak ngrokok trus ngantuk.. kerjone piye? Trus gara2 gak rokok'an lak malah ngefek kemana2 tuh..

Vie said...

Banyak juga kok mas orang yang pengen kuliah itu bener2 pengen belajar, bener2 pengen nuntut ilmu, bukan hanya mikir bakal bisa balik modal gaknya.

Camiseta Personalizada said...

Oi, achei teu blog pelo google tá bem interessante gostei desse post. Quando der dá uma passada pelo meu blog, é sobre camisetas personalizadas, mostra passo a passo como criar uma camiseta personalizada bem maneira. Se você quiser linkar meu blog no seu eu ficaria agradecido, até mais e sucesso.(If you speak English can see the version in English of the Camiseta Personalizada.If he will be possible add my blog in your blogroll I thankful, bye friend).

Joell de Franco said...

Sampe sekarang saya sih masih tetep optimis aja kuliah, namanya juga usaha kan...Lagian Tuhan pasti juga udah punya rencana bagi setiap makhluknya di muka bumi ini,halah....thanks 4 coming bro!!!

Dony Alfan said...

Kadang pola berpikir seseorang itu juga banyak dipengaruhi dari latar belakang pendidikannya, jadi tidak hanya menyoal tentang materi.
Tapi nampaknya hal itu tidak terjadi terhadap diri saya, biarpun kuliah, saya tetep saja menjadi manusia ndolo bin bodoh yang cuma bikin penuh planet bumi.
Ayo ndang lulus ben dadi iso uwong! Peace out!

OrangeMood said...

Kuliah/S1/S2 sekalipun memang ngga menjamin orang "sukses"... tetapi bisa mempermudah, contoh paling gampang, kalau mau lamar di perusahaan yang syaratnya s2, jelas yang s1 ga bisa pada lamar, jadi saingannya berkurang... jadi sudah mempermudah filter awalnya.

kuliah juga ngga cuman soal akademisnya saja, tapi pengalaman, wawasan, pola pikir dan networking juga sangat berguna... :)

dee said...

Wah..aq rada kesentil dgn tulisan ini.Coz aq sarjana yang udah setahun masih jg mencari2 job yang pas..Tp klo masalah mubazir, nggak jg to say.. kan dgn kuliah qta juga dapet byk nilai2 baru yang positif dan konstruktif bwt cara qta memandang sesuatu n jg bwt hidup qta..Jadi lbh kaya nilai n mature dari segi analisis,pemahaman,filosofi,etc..

Tp emang belum jadi jaminan klo sarjana trus sukses..Balik lg ke individu masing2..
Btw, moga skripsimu cepet kelar n ben ndang dadi sarjana. Dan moga kmu adalah sarjana yang sukses.. Amin...

lintang lanang said...

sebenarnya belajar itu bisa dimana saja dalam kehidupan.ga harus di kampus. tapi sistem yang berlaku disekitar kita selama ini memang sedikit banyak terlanjur mengagung2kan titel (yang parahnya, sekarang dengan mudah diperjualbelikan!!).
hari ini saya temukan nama Dorris Lessing, penulis asal inggris yang menerima Nobel Sastra 2007 dengan karyanya Golden Notebook (1962).
dan siapa yang sangka kalo dia putus sekolah di usia 13 tahun?? semenjak putus sekolah itu dia terus berusaha belajar dan menggali dirinya di dunia kepenulisan. dan akhirnya, novel yang dibuat 45 tahun yang lalu itu mendapat hadiah nobel.
kadang2 penghargaan memang ga datang seketika, tapi butuh waktu. yang penting, kita berkarya sebaik2nya hari ini juga.
satu hal lagi, jangan sampai kita ikut2an arus yang berpikiran bahwa kuliah adalah untuk mencari kerja. karena menurut saya, kuliah itu adalah untuk mencari ilmu. sukur2 ilmu itu nantinya bisa berguna dengan diterapkan di dunia kerja.
menurut saya begitu...

 
;