12 September 2006

WHO IS YOUR HERO?


Sejak dari sekolah dasar kita udah di didik(kalo gak mau dibilang dipaksa) untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dalam diri kita. Pasti semua pada masih inget gimana rasanya berpanas-panas ria tiap hari Senin untuk mengikuti sebuah seremonial pengibaran selembar kain dua warna(merah putih), yang pada saat kain tersebut dikikatkan pada sebuah tali lalu dikerek(boso indonesiané opo yo?) keatas kita semua harus hormat padanya. Hal-hal yang sangat seremonial, berbau unsur paksaan dan doktrinasi itu diulang2 terus tiap hari Senin. Ngomong2 kalo ada yang tau knapa harus hari Senin tolong kasih tau saya ya...
Dulu pas SMP saya ingat banget setiap hari Senin seorang guru BP yang kecil tapi kondang galaknya itu(skarang udah almarhum) berkeliling dari kelas ke kelas untuk ngoprak-oprak( gak ada di kamus BI ) setiap murid agar ikut upacara bendera, bahkan yang kedapatan gak bawa topi seragam kena hukuman(minimal dikucilkan dari barisan). Akhirnya bukan lagi rasa nasionalisme yang muncul tapi hanya sekedar pemenuhan kewajiban aja(dengan sedikit embel-embel terpaksa). Rata-rata yang terjadi kaya gitu hingga akibatnya bisa dilihat pada masa sekarang ini, rasa nasionalisme pada anak-anak muda(termasuk saya mungkin) sangatlah rendah. Saya sebel banget tiap lihat artis ABG yang plagiatnya Christina Aguillera itu ngomong di TV, dengan sok-nya dia ngomong pake bahasa inggris seolah-olah kesulitan nyari ungkapan yang pas dalam bahasa indonesianya, emang dia pikir dapet duit banyak dari mana?dari Amerika?
Yang juga bikin saya prihatin lagi kemaren menjelang tgl 17 Agustus di TV ada beberapa anak SD Ibu Kota(kira2 kelas 4-an) ditanya mengenai lambang negara Indonesia burung apa, sang anak dengan polosnya jawab burung gelatik(nduasmu dik...!!!), terus disuruh nyebutin nama salah satu pahlawan nasional dia gak bisa(opo tumon???)
Ada lagi yang menggambarkan parahnya rasa nasionalisme di kalangan anak muda, ini tentang Che Guevarra, dengan mudahnya kita bisa nemuin gambar kepala mas Che ini yang pake baret khasnya yang dihiasi bintang dengan rambut awut2an gak pernah sisiran menghiasi kaos-kaos baik produk pasar sampe bikinan distro. Belum lagi yang dalam bentuk Pin sampai sabuk pun ada, kondang banget ya dia...padahal apa sih yang udah mas yang satu ini kerjakan buat bumi pertiwi kita ini?GAK ADA.....lalu kenapa para remaja sekarang begitu memujanya?bahkan gak sedikit yang bisa nyeritain kisah heroiknya mimpin revolusi di negara yang berada jauh pada belahan bumi lain, juga bisa jelasin dengan gamblang kapan koitnya dan apa hubungannya sama om Fidel Castro (kalo sama om Farhan kenal gak ya?hehehe)
Trus bagaimana dengan nasib pahlawan lokal?ambil saja satu contoh Bung Tomo...berapa banyak yang tau apa aktivitasnya sampe disebut Pahlawan? Foto ini juga saya jumpai pada buku pelajaran sejarah saya di SMP kalo gak salah, foto Bung Tomo yang pake topi khas pejuang kemerdekaan, apa ya namanya(mirip Peci) dengan angle yang diambil dari bawah dan dengan pose sedang menunjuk dan mulut terbuka seolah-olah lagi ngasih komando anak buahnya, kharismatik banget menurut saya...Saya belum pernah sekalipun liat gambar bung Tomo ini menghiasi kaos-kaos atau pin yang di pake remaja sekarang(nek ono tak tuku tenan).
Kemudian saya bisa memahami kalo suatu saat Kuba negara kecil yang jualan cerutu itu jadi negara yang besar, bagaimana tidak, pahlawannya aja bisa sampe di puja-puja di negara lain yang mungkin orang kuba sendiri gak bisa nunjukin dalam peta. Dan saya juga bisa maklum kalo Indonesia sulit jadi negara besar, karena nasib para pahlawannya sendiri hanya menjadi cerita dalam buku pelajaran sekolah yang sekali dibaca tapi sekeluar dari sekolah udah lupa. Bahkan sampe saat ini bisa dengan mudah kita jumpai para veteran perang kemerdekaan yang setelah berhasil memerdekakan Indonesia iin ternyata sekarang harus berjuang lagi memerdekakan dirinya sendiri dari kemiskinan dan kesusahan, yang didapat dari pemerintah cuma bintang jasa dan uang pensiunan yang mustahil untuk bisa hidup di Jaman sekarang. Ingatlah bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang mampu mengingat dan menghargai jasa para Pahlawannya.
Akhirnya saya ucapkan selamat ulang tahun ke-61 buat Indonesia. MERDEKA!!!!!!!!!!

3 comments:

Putra Daerah said...

Masing2 orang punya sosok idola dan pahlawan. Percaya atau tidak itu sangat mempengaruhi pola berpikir orang yg bersangkutan, tak peduli mau orang kiri, kanan, atau tengah sekalipun.
Teruslah menggunakan jarimu untuk mengetik, tunjukkan dirimu lewat teks.

Joell de Franco said...

akur deh boss..terimakasih sudah mau mampir dan meninggalkan jejak di Blog saya ini..

Cebong Ipiet said...

ck ck ck ck jaman nom nomanmu postingane koyo ngene y

 
;